Friday, November 15, 2013

Berjumpa Ariel!

SAYA HABIS KETEMU ARIEL!!!!

Hahahahahahahaha... Astaga, saya enggak bisa mengungkapkan kebahagiaan ini, sodara-sodara. Bahkan ransel saya pun tak cukup menampung kebahagiaan saya berjumpa dengan idola masa remaja. Hadoh Mak, saya ketemu Ariel aja udah jantungan, apalagi kalau ketemu Ryan Giggs yaaaaa

Adalah Kamis, 14 November 2013 hari bersejarah itu. Saya berangkat ke Musica Studio Pancoran, untuk menghadiri exclusive interview with Noah. Aaaaaaaa... Rasanya perjalanan ke sana tuh mendebarkan banget! Kayak lagi jalan ke pelaminan gitu, loh! (ih gue sok udah pernah nikah aja sih ya. Eh jangan-jangan di kehidupan sebelumnya, kita nikah, Kang Ariel?).

Kenapa saya bisa ke sana padahal saya bukan anak desk Seni dan Seleb?
Jawabannya karena di kantor enggak ada yang doyan sama Noah! Hahahaha.. Iya kali. Soalnya pas saya ngajuin diri ke Mbak Nunuy, doi enggak keberatan sama sekali tuh saya ke sana. Kabar baik dari Mbak Nunuy saya terima Rabu malam, di sebuah pojokan Hollywood KC, selepas nonton bersama pacar tergendut eh tercinta. Rasanya pengin teriak girang, tau enggak siiih.. Awawawawawawaw

Ok alur maju nih ya. Saya lalu akhirnya satu ruangan sama si Kang Ariel dkk. Saya pake baju broklat putih polos dan rambut yang habis keramas. Tau enggak tau enggak, bawaannya tuh lihat si Ariel, saya jadi pengin nemplok aja gituuu.. Ahahahaha.. Sambil bilang "Akang, aku ngefen sama kamuuu. Aku suka lihat kamu di video itu. Tapi lebih suka pas sama Cut Tari karena gambarnya lebih terang.." *eh salah

No. Kenyataan tidak sebinal itu. Saya duduk manis dan entah muka saya seperti apa. Tegang? Napsu? mana saya tahu. Yang jelas saat si MC  bernama Mas Tatzu bilang "Ada yang mau tanya?", tangan saya ngacung setinggi-tingginya. Gue berharap gue yang dipilih, bok! Gue, gue! Dan ternyata harapan itu terkabul. Karena... Memang cuma saya yang ngacung.

Saya pun melontarkan dua pertanyaan. Sambil menatap Ariel, tentunya. Oh, Lord. Doi memang karismatik ya. Walau ada Uki dan David yang ganteng, tapi tetap saja saya sukanya sama Ariel. Yah, saya emang enggak melihat orang dari fisiknya sih. *apa deh elu, Pit*

Yang bikin deg-degaaaan si Ariel itu natap mata saya terus, dong. Ya iyalah, doi lagi jawab pertanyaan saya. Hihi.. Itu bikin saya seperti ingin menari di tengah ruangan, sambil menyanyikan lagu "Bintang di Surga". Karena ketagihan ditatap kayak gitu, saya akhirnya nanya lagi! Dan lagi! Ahahahahaha.. Kagak peduli gue, yang lain mau nanya juga.

Hingga akhirnya acara itu selesai, dan saya, dengan tampang tolol setengah mupeng, menyambangi Mas Tatzu. Lho kok Mas Tatzu? Tunggu dulu. "Mas Tatzu, boleh minta tolong enggak? Fotoin saya dong sama Ariel.." kata saya dengan senyum dikulum, ala Paramitha Rusady saat dilirik Atalarik Syah di film Karmila.

Dan akhirnya..... Jepret!! Saya foto juga dengan Kang Ariel!!! Kyaaaa kyaaaa.. tangan dia ngerangkul saya gitu. Ya iya lah ngerangkul saya, moso ngerangkul Mas Tatzu. Tuh foto keren banget pokoknya. Kalau diedarin di Kaskus, bisa jadi heboh!! Kok? Iya lah, dipikirnya Ariel pacaran sama pembantu. Fiuh.

Maap ye enggak bisa pasang fotonya di blog. Kalau mau, BBM saya aja, entar saya japri deh. Bahkan ada versi instagramnya juga, lho.





Selamat Pagi!

Kalau banyak orang lebih suka senja dan malam karena katanya lebih romantis, saya lebih suka pagi. Pagi itu saat saya bisa sangat intim dengan pikiran, hati, mimpi, kemauan, kemarahan, kesintingan, tanpa ada intervensi (kalau pas enggak lagi deadline atau gak pacaran ya, hahaha..). Saya suka pagi karena saat itu juga membuat saya lebih dekat dengan semesta dan Tuhan. Bisa melebur dengan apa yang mungkin tidak saya sadari saat ada cahaya. Ali bin Abi Thalib pernah bilang kan, pada langit yang terkelamlah bintang-bintang lebih bersinar. Ya, sekiranya begitu.

Saya tidak bisa bermanja-manja terlalu lama dengan romantisme senja, sore, malam. Atau bahkan adakah yang menganggap siang menarik dan romantis? Buat saya, pagi adalah hadiah Tuhan yang mewah. Saat saya menyadari bahwa tidur itu anugerah, dan tidak bisa tidur adalah masalah. Saat saya menyadari kesunyian itu indah (saya enggak suka keramaian. Apalagi orang berisik yang kalau ngomong "seluruh dunia harus tahu". Sori kalau ada yang tersinggung hahahaha). Saat saya tiba-tiba peduli dengan suara kring-kring gowesnya Pak Satpam. Saat suara lolongan anjing lebih terdengar seperti kesedihan dibanding ancaman.

Entah saya mesti sedih atau riang. Sudah hampir dua minggu tidur saya kacau, dan akhirnya jadi betul-betul menikmati pagi. Biasanya saya hanya menikmati pagi -saya bilang pagi itu sejak jam 2-10- setengahnya saja sudah bersyukur. Tapi sekarang saya utuh merasakannya. Kebiasaan baru ini terjadi setelah saya diet belakangan. Saya tak lagi makan malam. Sehingga kebiasaan lama tertidur lelap setelah kenyang, kini cuma jadi wacana.

Ya mungkin ada hal yang harus dikorbankan saat kita memilih sesuatu. Mesti ada kompromi, mesti ada penyesuaian-penyesuaian, mesti ada pengorbanan. Saya diberi pagi yang sempurna dari-Nya, maka rasanya kurang ajar kalau saya masih saja tak bersyukur dan makin menyayangi-Nya. Bukan begitu, pemirsaaaah? *benerin mukena*

Monday, November 11, 2013

Bersyukur

Saya kemarin baca cuitnya Anggi. Dia bilang, dia sekereta dengan anak yang menderita Thalasemia. Melihat itu, dia merasa "jahat" jika masih banyak mengeluh pada Tuhan.

Setelah itu saya jadi ingat kalau kadang saya masih suka mengeluhkan hal-hal kecil yang -ya ampun- sebenarnya remeh sekali. Misal "Haduuuh jauh banget tempat wawancaranya..". "Haduuh, narsumnya susah dihubungi..". "Haduh pengin makan itu tapi kok warungnya tutup..". "Haduuuh dress-nya kesempitan (ya iyalah badan lo melembung gitu, Pit!).".

What the hell.

Enggak boleh lagi lah mengeluh karena hal-hal temeh seperti itu. Kalau pas mengeluh, malu lah sama orang yang penderitaannya jauuuuuh lebih ngeri dibanding saya. Saya punya keluarga superhebat yang menyenangkan dan -kalau kata Puput- keluarga percontohan, huahahahaha.. Teman-teman yang luar bisa menggemaskan dan sinting. Pacar tersayang yang ngeselin tapi ngangenin.

Ah ya, mulailah bersyukur dari hal-hal kecil. Misal, saat bangun pagi kamu masih bisa melihat orang yang kamu sayang dengan baik, masih bisa mencium bau kopi panas dengan baik, mendengar suara lagu dengan baik, masih bisa merasakan sentuhan dengan baik..

Dan yah, mungkin harus memperbanyak kata alhamdulillah ya mulai sekarang :)