Tuesday, September 27, 2016

Pada Akhirnya... Gagal Normal

Selasa, 6 September 2016

Ini hari kontrol terakhir dengan obgyn saya, dr Rini Ariyani, sebelum HPL pada 8 September 2016. Saya datang dengan keyakinan bahwa Bimo, panggilan si bocil, sudah masuk panggul dan siap dilahirkan.

Namun manusia hanya bisa berencana. Tuhan Mahaberkehendak, dan punya keputusan yang bagi-Nya terbaik buat saya. Kata dr Rini, posisi Bimo justru melintang mendekati sungsang. Saya ingat betul kalimatnya siang itu, "Bu, ini bayinya malah sungsang.. Kadose (kelihatannya) bayinya masih seneng muter. Pripun (bagaimana)?"

Saya sempat shock mendengarnya. Masa sih lo malah mutar lagi, Bim? Kan dari kemarin posisinya udah bagus, kepala di bawah dan kaki di atas? Apakah usaha saya dari kemarin untuk melahirkan secara normal masih kurang?

Jujur saja, saya sempat kalut begitu posisi Bimo di rahim terdeteksi melintang. Bisa begitu, karena bayi suka banget jalan-jalan, kelainan bentuk rahim (curiga karena bentuk perut saya lebar, EHM!), atau karena kepala bayi terlalu besar untuk bisa masuk ke panggul.

Masalahnya, saya TAKUT proses melahirkan secara cesar. Saya takut operasi. Saya takut jarum suntik. Saya takut menghadapi hal-hal enggak mengenakkan pascaoperasi. Saya takut kehilangan kamu. Krik.

Karenanya, saat dr Rini akhirnya menawarkan opsi cesar -bahkan ia menganjurkan malam itu juga saya mondok di RS- saya enggak langsung mau. Saya pun minta waktu 2-3 hari untuk jadwal operasi. Saya beralasan, harus nunggu suami dulu datang ke Semarang. Jadi paling bisanya operasi ya antara Kamis/Jumat, 8/9 September 2016.

Padahal sebenarnya, itu adalah kesempatan saya untuk merayu sekali lagi si Bimo untuk mau masuk panggul. Intinya saya OPTIMISTIS banget bisa melahirkan secara normal. Duh, bukannya apa-apa ya, saya itu orangnya pecicilan banget. Enggak kebayang aja gitu kalau harus cesar, dan beberapa hari setelahnya hanya bisa tergolek tak berdaya di kasur :(

Segala usaha sebenarnya sudah saya lakukan demi bisa melahirkan normal. Saban pagi, saya sudah rutin jalan kaki keliling perumahan selama sekitar 30 menit. Sambil jalan, saya biasanya sambil banyak-banyak baca "Ya lathif.. Ya lathif.." juga segepok doa perlancar persalinan dan surat-surat pendek. Bodo amat kalau terlihat kayak orang gila karena jalan kaki tanpa sandal, pakai daster buluk, dan mulut ijk sibuk komat-kamit. Wkwk

Tak hanya jalan pagi, saya juga aktif jalan-jalan di mol. Jangan tanyakan kecepatan saya berjalan, karena kata adek saya, langkah kaki saya malah lebih cepat dari orang yang enggak hamil. Bahkan tukang pijat yang saya samperin di depan mol, heran saya masih ceria dan segar banget H-3 menjelang persalinan. "Kayak udah pengalaman aja sih Mba, santai banget gini.." (Dalem hati: eaaaa, jangan-jangan tampang gue udah pantes punya cucu -___-).

Saya juga masih suka pergi ke sana-sini dan ngepel sore. Plus saban hari rutin makan nanas, minum jus nanas, air kelapa wuluh (yang daging kulitnya warna pink ituu) karena katanya berbagai penganan tersebut bisa bantu memperlancar persalinan.

Dan tentunya saya juga udah sering-sering melakukan posisi sujud selama minimal 5 menit sekali pose. Posisi begitu katanya bisa membuat si Bimo bergerak masuk ke panggul. Tak lupa, saya juga senam hamil, baik di rumah sakit dengan bidan, maupun sendiri di rumah. Bahkan kalau tengah malam saya ngelilir melek, saya akan reflek menggelar matras dan mulai ambil posisi senam.

Birthing ball alias yoga ball alias gym ball juga udah saya beli dan pakai untuk senam maupun duduk. Sebisa mungkin saya pakai bola elastis berdiameter 75 cm itu untuk duduk saat makan, nonton tv, juga main hape. Kadang sambil duduk selo di atas bola, saya ngomong ke Bimo untuk bantu saya melahirkan dengan aman, nyaman, dan selamat.

Dua hari menjelang operasi yang akhinya dijadwalkan pada 8 September 2016 (ternyata Bimo lahir pas Hari Literasi Sedunia, dan Hari Aksara Nasional, lho.. Cie... Anaknya Pak Tri ciee..) saya mengalami mulas-mulas. Lumayan juga euy nyerinya, karena saya sampai kudu duduk sambil goyang ngebor di atas gym ball demi meredakan sakitnya. Saya pun ketika itu GR, menduga tak lama lagi saya akan melahirkan.

Tapi ternyata, itu hanya kontraksi palsu sodara-sodara. Hiks.. Nyeri itu tak berangsur meningkat rasa sakitnya, bahkan malah menghilang. Saya juga sama sekali enggak flek atau keluar lendir bercampur darah, seperti yang dialami banyak ibu hamil lain menjelang persalinannya.

Akhirnya saya bisa pasrah. Terserah Allah lah mau nakdirin saya lahiran dengan cara apapun. Lillahi ta'ala saya ngikut saja. Sempat stres, memang. Apalagi banyak orang menanyakan apakah bayi saya sudah lahir. Di bulan yang sama pula teman-teman yang usia kehamilannya enggak jauh beda dari saya, bayinya udah pada mbrojol. Ditambah mami saya, mama mertua, suami, adek, pada ngimpi saya melahirkan. Pun saya, mimpi bayar orang 2x Rp 300 ribu untuk bisa membuat anak saya masuk panggul hanya dengan tongkat sakti.

Kayaknya saya mulai gila :(

Rabu sore, 7 September 2016.

Saya berangkat ke RS ditemani mami dan Sofie, adik saya. Mami yang emang agak rempi, membawa koper besar berisi perlengkapan baju Bimo dan (sedikit) baju saya. Malu juga sih.. Mana saking gedenya itu koper, kami sampai dibilang kayak lagi berlibur oleh suster RS -___- *ngumpet di dalem koper

Saya sendiri membawa bekal khusus, yakni laptop dan gym ball. Tenang ajaaaa saya bukannya masih mau ngetik kerjaan pas perut lagi didedel oleh dokter. Tapi laptop itu saya pakai untuk nonton serial Korea, The Return of Superman, hihi.. Gemats banget euy sama kelakuan si kembar Daehan, Minguk, Manse. *peluk Song Ilkook *eh

Adapun gym ballnya saya pakai untuk duduk sambil relaksasi. Yup, saya emang mulai tegang menjelang persalinan ahahaha.. Tapi selain itu, saya emang masih ngarep sih, si bayi mendadak masuk panggul..

Malamnya, suami yang dengan pedenya nyempil di kasur saya, ngorok dengan mudahnya sekitar pukul 22. Sementara saya makin gelisah, dan ujung-ujungnya malah jadi buka Shopee -EHM- dan Instagramnya...........Selena Gomez.

Plis jangan hina saya soal Selena. Aslik, pas hamil Bimo, saya jadi punya keanehan nontonin IG cewek-cewek semok macem Selena Gomez! Huhu.. Seleramu kok ya ababil amat to nak, nak.. Puas mantengin dedek Selena, jam 2 dinihari saya akhirnya tertidur. Kayaknya Bimo udah kenyang melototin kebahenolan si Selena.

Paginya jam 5, setelah dibangunin suster, saya pun mandi dan dandan dikit biar agak kecean. Perasaan saya mulai tegang saat pukul 07.00, suster memasang infus di tangan kiri saya dan KATETER di Miss V. Aigoooo.. Kok enggak ada yang bilang sih kalau dipasangin kateter itu rasanya kayak Miss V kita dicekik? Super duper enggak nyaman dan membuat kita merasa lemah dan gak berdaya seketika..

***

Pascaoperasi, saya semacam Gatotkaca yang kehilangan kemampuan terbang. Hanya bisa tergolek di kasur, dan apa-apa mesti minta tolong orang lain. Bahkan untuk netekkin Bimo pun saya masih kerepotan.

Adalah nyeri bekas operasi di bagian bikini atau perut bagian bawah yang jadi biang kekesalan saya pascacesar. Mungkin banyak ibu lain yang nrimo dan sabar luar biasa menghadapi nyerinya. Tapi buat saya yang terbiasa polah, operasi cesar seperti mantra Petrificus Totalus.

Cesar praktis membuat saya tak bisa gerak miring. Dipakai ketawa atau bersin, bekasnya akan sakit luar biasa. Latihan miring baru saya lakukan pada hari kedua, itu pun dengan susah payah karena saya sebisa mungkin berusaha latihan sendiri, tanpa bantuan suster maupun bojo. Bukannya saya sok kuat, tapi berlatih mandiri saya pikir akan membantu saya ketika mengurus Bimo nantinya di rumah.

Tak bisa gerak banyak berefek pada tampilan dan kekecean tampang. Selama di RS saya hanya pakai jubah pasien, itu pun enggak pernah pakai beha dan panties. Saya juga enggak mandi dan cuma dibilas air hangat oleh suster. Walhasil, segepok lipen yang saya bawa pun nganggur di kotak make up. Saya jadi enggak kayak saya deh.. Enggak pede sama sekali juga. Bahkan saking enggak pedenya, saya sampai malu banget dijenguk tamu.

Pada hari ketiga, porsi latihan ditambah. Saya harus bisa duduk. Latihannya bertahap, dari mulai duduk dibantu dorongan kasur dari belakang, sampai manual alias bangkit bangun sendiri. Berhubung saya maksain diri, jadilah bekas jahitan sempat makin sengkring-sengkring nyeri.

Latihan jalan yang mestinya saya lakukan pada hari keempat, saya majuin sendiri pada hari ketiga hahahaha.. Asli, saya emang pasien resek, maunya serba instan dan sok enggak mau dibantu. Pada awalnya, saya latihan jalan ke kamar mandi dibantu si bojo. Pun pipis, saya masih ditungguin karena takutnya enggak bisa bangun dari kloset wkwk. Tapi 1-2 kali dibantu, saya akhirnya belajar jalan sendiri.

Yang bikin saya semangat dan akhirnya bisa jalan cepat, hanya satu: saya harus kuat buat Bimo.

Tuesday, September 20, 2016

Buat Anakku, Bhima Sugidinawa


Kamis pagi, 8 September 2016, pukul 07.00

Detik-detik menjelang operasi cesar. Tapi kepercayaan diri yang saya bangun malah ambrol gara-gara suster tanpa dosanya bilang gini sebelum mendorong saya ke ruang operasi. "Mbak, lipstiknya dihapus, ya.. Soalnya warna bibir jadi penanda cocok/gaknya obat saat operasi..."

Mendengarnya, saya langsung lunglai. Seriusan nih jimat gue mau diambil? Trus apa kabar foto-foto cantik setelah keluar dari ruang operasi? Moso foto momen penting dengan muka buluk? Mana pakai topi operasi yang enggak kece ini pula!

Saya pun berusaha membujuk si suster agar membiarkan bibir saya merona di dalam ruang operasi. "Ini lipgloss kok, sus.. Enggak bahaya kok sus, kandungannya.." TAPI BOONG eh TAPI GAGAL. Mbak suster tetep aja ngeyel kalo saya mesti ngadepin operasi dengan muka polosan. Huhu.. Rugi bandar deh dandan sebelum ganti baju operasi.

Gym Ball si pereda ketegangan
Saya memilih baca buku doa -benerin mukena- dibanding ngeladenin banyolan si bojo
Walhasil, saya pun gagal pede menghadapi cesar yang dijadwalkan berlangsung pukul 07.30. Aslik tegang setengah mati. Walau ada bapak, ibu, adek, dan si bojo yang mengiringi perjalanan saya ke ruang operasi, tetap saja jantung rasanya kayak mau copot. Entah ke mana keperkasaan yang saya miliki sebelum ini. Padahal mah di postingan sebelumnya saya kayak gagah banget yak siap mau ngelahirin. Ternyata nyali saya ciut, bos. Payaaaaah!

Sialnya, si suami enggak boleh ikut masuk ruang operasi. Yaaah padahal kan saya pengin ala-ala artis gitu lho, yang suaminya ngedampingin si istri pas lahiran, trus dianya terharu lihat perut istrinya dibelek-belek pisau, sampai akhirnya ntar pascaoperasi dia enggak tega kalau enggak nuruti permintaan (uang bulanan) sang istri..

Ya sudahlah, mungkin doa si bojo lebih manjur dibanding niat jahat sayah. Akhirnya saya memasuki ruang operasi cendilian, telanjang kedinginan, ketakutan, dan cemas akan apa yang bakal dilakukan tim obgyn Rini Ariyani pada jeroan saya nanti.

Laff banget sama suster Mus. Baik dan sabarnya setengah matiiiii

bapakke Bimo nggak boleh ikut masuk ruang operasi.. Hiks
Buibu, percayalah, operasi cesar itu ENGGAK MUDAH. Cepat iya, cuma 20 menit, sementara buibu kalo dandan bisa 2 jam toh? Tapi jangan tanyakan tegang dan sakitnya saat disuntik bius. Apalagi saya itu benciiiiii banget disuntik. Kayak kurang kerjaan aja gitu, masokis masukin jarum ke tubuh sendiri. Nah ini? Kita mesti disuntik di area punggung bawah dalam posisi duduk tegak di kasur, dan di saat bersamaan badan diminta suster untuk rileks.. RILEKS MBAHMU, ndeeees...!

Udah gitu ya, saya kan niatnya mau manja gitu, pegangan tangan susternya biar suntikannya enggak terasa sakit-sakit amat. Ternyata dese enggak mau dong saya genggam tangannya.. Huhu.. Iya iya, suster males ya? Dikiranya saya naksir ya? Tenang sus saya enggak doyan apem. Walhasil, saya pun dikasih bantal untuk ditaruh di perut, dan diminta peluk atau gigit bantal itu saat dibius. Ya Allah, gini amat nasib perempuan solehah -____-

bapak, mami, dan adek saya Sofie di depan ruang operasi. Photo by si bojo
Setelah drama saya nendang-nendang dan si jarum bius malah membikin darah mengucur dari tubuh saya, pada suntikan kedua saya akhirnya berhasil dilumpuhkan. Operasi pun mulai berlangsung. Jantung saya makin kencang, dengan kecepatan 120 km/jam. Sementara para suster dan tim dokter malah selow ngobrolin cara merawat tanaman sambil cekikikan (untung deh enggak ngomongin Taylor Swift dan Tom Hiddleston, bisa-bisa saya pengin ikut nimbrung!)

Bius lokal tak serta merta membuatmu tak merasakan belekan pisau operasi. Kau tetap merasakan ada sesuatu yang terjadi di perut bagian bawahmu, bahkan kalau kau mau, bisa juga mengintipnya dari lampu kaca operasi yang digantung di atasmu.

Menit demi menit berlalu, dan saya hanya bisa merapal ayat kursi dan doa kemudahan persalinan. Terus menerus, hingga doa itu membuat saya terjaga dari tidur. Sesekali saya juga menghitung jumlah lampu di atas saya; 47,49,50, lalu mengulanginya lagi bak sedang mengedit tulisan. Hitung lampu lagi, doa lagi, sampai akhirnya saya merasa sesuatu yang besar ditarik keluar dari perut saya.

"Ah nak, apakah itu kamu anakku?"

(Ya iyalah mak, anak lo. Masak anaknya Miranda Kerr?). Perlahan, ketegangan yang membeku pun mencair. Saya lupa saya telanjang kedinginan. Saya lupa saya tadi dibius lokal dan sakit luar biasa. Saya lupa muka saya pucat dan buluk karena gagal memakai lipstik.. Saya lupa semua itu karena tau, bocah yang ada di kandungan saya selama lebih dari 9 bulan itu akhirnya mbrojol ke dunia nyata..

Alhamdulillah ya Allah.. La haula walaa quwwata illa billahil aliyyil adzim..

Tanpa bisa dikontrol, air mata saya pun keluar saat suster mengatakan anak saya lahir, laki-laki, sempurna, dan hidungnya mancung (kelak saya tau soal hidung hanya cara si suster untuk menghibur saya. Lol.). Terima kasih ya Allah.. Ternyata saya enggak halu, saya bener-bener udah jadi ibu..

Kelar perut dijahit oleh tim dokter, saya pun dibawa keluar ruangan. Sayup-sayup tangisan yang sebelumnya terdengar jauh, kini makin kencang. Aaaaaaah itu pasti kamu ya Cil! Gilaaak lengkingannya kuat banget kayak bang Meggy Z!

Saya pun bawaannya pengin lari lalu memeluk dan menciumnya. Tapi berhubung itu terlalu film India, maka saya pun menahan diri. Untunglah penantian saya tak lama. Si bocil yang sudah dimandikan dan diazani bokapnya, akhirnya dibawa ke ranjang saya. Ah lucunyaaaa.. Boleh cubit-cubit sekarang enggak suuuus? Hihi..

Bhima Sugidinawa
Perjumpaan pertama dengan si bocil berlangsung 10 detikan saja. Saya hanya sempat membelai tangannya sambil menangis, dan berujar lirih.. "Halo, Mas.. Ini mami, Mas..". Entah apa ada pengaruhnya, si bocil yang semula menangis kencang, langsung terdiam. Moga karena kamu senang ketemu saya ya nak, bukan karena tangan saya kasar atau kamu ngeri lihat muka buluk saya.. Wkwk

Proses inisiasi menyusui dini (IMD) berlangsung lancar. Alhamdulillah ASI saya udah keluar sejak hamil 7 bulan. Si bocil pun ternyata jago nyari puting dan mengemutnya. Duh nak, nalurimu tu lho.. Ada makhluk kecil di dekat payudaramu itu ternyata mengezutkan. Sempat menduga akan kegelian, ternyata saya malah kesakitan. Tarikan mulut si bocil kencang sekali, semacam habis enggak tidur 2 hari karena garap 4 tulisan panjang.

Setelah 2 menitan IMD, si bocil pun tertidur. Suara lantangnya berganti bunyi nafas lembut, yang segera membuat saya tersenyum bahagia. Selamat datang di dunia ya anaknya Bu Isma Savitri dan Pak Tri Suharman.. Selamat menjalani hari bersama kami, Bhima Sugidinawa sayangkuuu..

Monday, September 5, 2016

Episode Hamil: Hari-hari Menjelang Persalinan

Pagi ini adalah H-2 menjelang taksiran persalinan. Rasanya kayak gimana sih, buibu? Biasa aja, huahahaha.. Asli, saya nggak merasa tegang, deg-degan, atau uring-uringan menyambut hari perkiraan lahir si bocil pada 8 September mendatang. Saya masih heboh sih, kayak biasa. Tapi heboh thawaf di mol, desak-desakan di pameran komputer, dan Shopee-an, hihi. Tubuh boleh berubah, tapi tidak dengan semangat dapet barang murah #sikap

Ya bukannya gue enggak antusias menyambutmu, Cil. Antusias banget kooook.. Sumpe, dah.. Cuma emang emakmu ini santai aja gitu. Hepi banget sih iya.. Tapi takut? Sama sekali enggak. Padahal pas trimester pertama dulu, saya sempat menganggap proses persalinan sebagai sesuatu yang horror, lebih mengerikan dibanding sidang skripsi maupun enggak punya duit.

Penyebabnya adalah mami, serta teman saya si Chachan. Wakaka.. Gimana enggak horror, kalau someday, si Chachan saat nginep di rumah saya, tetiba mengeluarkan kalimat pamungkas di tengah malam, saat mata saya udah kriyip-kriyip ngantuk berat: “Dek, ngelahirin emang sakit. Tapi jangan dipikirin ya..”

Jeglerrrrr!! Saya yang sebenarnya udah enggak kuat melek, mendadak melotot kayak kena setrum. Bok, saya tuh awalnya sama sekali enggak mikirin persalinan, lho. Tapi gara-gara kalimat itu, malah jadi kebayang darah yang berceceran, vagina yang sobek (ibarat lubang hidung ngeluarin semangka, katanya. Huhu..), kontraksi yang kayak sakarotul maut, lipstik incaran yang belom kebeli *lhah

Ditambah mami saya. Enggak ada angin enggak ada hujan, suatu sore dese tetiba whatsapp saya: “Enggak usah mikirin soal lahiran, ya. Sakit sih, tapi kan udah ada jutaan perempuan yang ngalamin itu..”. Aaaaaaaa, mami kenapa pula sih… Huhu.. Rendang di piring saya pun mendadak terasa hambar baca whatsapp doi. Bisa enggak sih semua orang enggak ngomongin soal itu saat saya sebenernya merasa selow (atau sebenernya mencoba tegar menghadapi kenyataan? wkwkwk)?

Anyway, secara psikologis saya udah siap dengan metode apapun jelang persalinan. Mau normal kek, cesar kek, apapun deh asal si bocil bisa lahir dengan selamat (sok gagah banget gue, sumpah. Tunggu aja lo Vit, sampe ngerasain kontraksi! Hakhak).

Yang penting sih saya enggak diinduksi aja, bok. Cemen eike dengan cara ngeluarin bocil pakai pil atau infus perangsang seperti itu. Kasihan juga rahim dan makhluk mungil di dalam sana kalau belum-belum udah dipaksa mbrojol dengan intervensi yang kebayangnya menyakitkan.

No offense ya buibu yang sudah lahirin anak dengan cara itu. Metode melahirkan, apapun bentuknya, saya rasa hal yang sangat individual. Saya enggak pernah mau nyinyir pada cara melahirkan siapapun, tapi sekaligus enggak mau direcokin soal pilihan saya untuk proses persalinan. Emangnya siapa yang mau tanggung jawab kalau nanti saya trauma pada proses persalinan A maupun B? Kalau ada yang mau tanggung jawab, berani bayar berapa? *tetep matre

Saya suka sebel aja kalau ada orang yang nyinyir pada metode persalinan orang. “Ih kok enggak ngelahirin normal aja sih?”, “Halah ngapain sakit-sakit ngelahirin normal, enak cesar, kali..”, dll.. Aelah bok, mau normal, enggak normal *sinting kali, enggak normal. Huh* kan sama baiknya.. Toh semua ibu pada akhirnya pengin anaknya lahir dengan selamat, sehat, ganteng kayak Chris Pratt, dan punya mata setajam Christian Bale (Amin, ya Allah..)..

Lagian melahirkan itu aslik enggak sesederhana pipis. Ada proses perubahan identitas di situ. Menjadi ibu, menjadi pemberi jalan bagi individu baru, yang pastinya butuh pengorbanan dan keikhlasan besar selain rasa bahagia yang tumpah ruah saat akhirnya bertatap wajah dengan si kecil yang udah digendong ke mana-mana selama lebih dari sembilan bulan lamanya.

Ah saya sendiri belum-belum udah merasakan kebahagiaan itu :)

Nak, keluarlah ke dunia pada waktunya. Tanpa paksaan, tanpa deraan. Saya, abah kamu, dan keluarga di sini udah siap buat cubit-cubit dan menciumi kamu.. Keluarlah ke dunia pada waktunya, dengan nyaman, dengan bahagia, karena kamu pasti bisa merasakan dari dalam sana, betapa kami cinta banget sama kamu, dan mengagumi tendangan-tendangan mungilmu yang seolah bilang: “Mam, yag bakoh ya.. Aku aja kuat kok ngadepin ulahmu yang pecicilan itu.."