Monday, February 12, 2018

Dilan, Naksir Kamu Sungguh Tak Berat


Oke ini keterlaluan. Umur saya udah 31 tahun bulan ini. Udah dipanggil mami sama satu bocah 17 bulan, dipanggil bini oleh bojonya *ya iyalah masa oleh driver Uber. Yha… Tapi masih dengan pedenya naksir dek Dilan.

Tau kan dek Dilan? Tak tahu juga tak apa. Biar saya aja, biar ndak banyak saingannya.

Entah Dilan atau pemerannya –Iqbaal eks Coboy Junior oemjiiii dia sudah akil baliq!- yang sebenarnya saya taksir. Yang jelas saya suka lihat tatapannya Dilan yang seolah membuat adem hati yang gelisah. Suka pada senyumnya yang tipis-tipis ngangenin dan bikin ser-seran. Suka SEMUA gombalannya yang iyeeeeee emang receh banget. Tapi buktinya aku suka recehan huaaaaa..

*merasa murah untuk dek Iqbaal.

Dengan enggak tahu malunya, kelar nonton Dilan 1990 saya langsung fangirling dia. Kayak gadis remaja yang dimabok cinta, cerita ke grup whatsapp Laktasi Tempo yang isinya jelas mamak-mamak semua. Tapi oh apa daya hanya aku yang syukaaa… Apa mungkin kalian sukanya Barry Prima ya, mak? Wkwkwk

Keren banget asli aktingnya Iqbaal sebagai Dilan. Tengilnya dapet, gemesinnya dapet, manisnya dapet, hati aku juga dapet.


Selain ngluapin histeria ke grup mamaks dan ciwi-ciwi, saya juga langsung baca blognya Gustay. Seperti biasa tu bocah kocaknya bikin pengin pipis. Saya beneran lagi antre toilet sih pas baca blognya. Dan sukses ngakak sendiri di dalem toilet, sementara di depan pintu ada banyak yang antre.

Dari Gustay pula saya tahu ada review yang amaaat ciyus membahas pilem Dilan. Review yang seketika sempat membikin saya “uh oh ampuni saya mbak-mbak feminis” tapi beberapa detik kemudian “ah ya sudah, saya syeneng kok sama Dilan. Apalagi pas dia bilang ‘sun’, bukan ‘cium’,”. Gemes tauk.

Abisnya, ya.. namanya lagi mabuk azmara. Omongan kayak apa pun mana ada yang bisa mengusiknya. Wkwk. Walau dibilang Mileanya terlalu inferior, kalah dari karakter Cinta dalam AADC yang independen dan proaktif, toh saya enggak peduli. Lebih ke ini sih -> serah lo lah mau apain Milea. Gue demennya sama Dilan kok wkwkwk. *Mule jahara *Dan hilang akal.

Intinya sih ya, film ini manis bangeeeet. Bisa bikin diri saya yang lain “keluar”. Lhah iya. Kalau mas bojo di rumah bilang “Wiiih cakepnya binikuuuu..” saya mah melengos aja ya. Soalnya kurang meyakinkan gitu kamu sayang, ngomongnya. Mukanya mesum. Wakakaka.

Coba kayak dek Dilan. “Selamat uang tahun Kak Isma. Ini hadiah untukmu, cuma TTS, tapi sudah kuisi semua. Aku sayang kamu. Aku tidak mau kamu pusing kalau harus mengisinya.” DEK DILAN TULUNG DEEEEEK… KERJAIN JUGA TULISANKU…. KELARIN JUGA DETLENKU DEEEEK…

Oke saya halu. Masih efek habis nyetor tulisan ke Mbak Ndari.

Ummm kalau gombalan itu yang ngomong Mas Bojo gimana ya? Kok curiga saya bakal sewot wkwkwk. “Kamu menghina aku ya? Kamu pikir aku gak mampu jawab TTS? Kamu pikir aku bodoh sampai semuanya kamu isiin sendiri?”

Oh the end.

Atau, “Lhaaah kan aku maunya dibeliin mukena! Yang ada behelnya itu lho!”. (serius lho baru tau di Shopee ada yang namanya mukena behel. Mungkin kalau pake itu saf solatnya jadi rapi ~~~~ )

Beneran dah tapiiiii saya syuka banget film Dilan syukaaaa.. walau saya nggak kuat baca novelnya karena terlalu ehm apa ya, remaja tingting banget. Tapi tak kusangka filmnya bikin bahagia… Bahkan oh bahkan saya mulai membandingkan diri saya sama Milea. *Kalau saya Mileanya mungkin novel Dilan nggak akan ada karena Dilan sampai kapan pun nggak akan naksir Milea.

Dan mungkin kutipan “Milea, kamu cantik. Tapi aku belum mencintaimu. Nggak tahu kalau sore, tunggu aja.” ----- bisa berubah jadi -----> “Milea, kamu sok cantik. Aku sebel lihat kamu. Kalau nanti sore kamu ke kantin, tunggu aja. Aku kabur.”

Yaaaah… jangan deh.

Kenapa saya mulai membandingkan diri dengan Milea? Karena saya merasa dia terlalu polos! Jiah kalau saya digombalin sama Dilan, saya mah gak bakal senyum kinyis-kinyis kek gitu. Kuno! *untumu sing kuno. Saya bakal kasih Dilan tatapan tersayang dari dalam hati sambil bilang “Mas, jupuk aku, Mas. Jupuk aku.”

Trus Dilan kabur. Yaaaah… jangan deh. (2)

Sebenarnya saya sempet bingung juga. Kok sampai kesengsem banget sama dek Iqbaal ini kenapaaaa.. Padahal di rumah juga ada suami yang sama gombalnya. Padahal kalau ngomongin tingkat kegantengan, dek Iqbal masih kalah dari Chris Hemsworth (aku gak nemu pembanding yang lebih dahsyat. Wakakaka)

Setelah melewati perenungan di ojek sembari stalking IG dek Iqbaal, saya tahu jawabannya. Karena ada ketulusan, kemurnian semurni Bear Brand, dan kegemasan yang disampaikan mata dan kata-kata Dilan pada Milea. Ada rayuan-rayuan yang bagi saya sekarang receh banget karena hati ini sudah kotor dan penuh rasa curiga pada sesama *mari kita ucapkan astaghfirullah, tetapi karena diucapkan dengan tatapan semurni milik dek Iqbal, jadi bikin glagepan.

Asli. Saya mengakui jiwa keibuan saya memberontak melihat cara Dilan menatap Milea. Memberontak ingin bilang “setop nak setoooop, mami udah klepek-klepeeek…”.

DEK -----> NAK.

Akhirnya saya sadar selisih usia kami.


Nah lo temen saya yang follow dek Iqbaal udah pada mamak-mamak. Bahkan ada yang terang nama akunnya Mama****
Dan ya mungkin saya dan banyak perempuan lain –SEUMUR SAYA ATAU BAHKAN LEBIH TUA- ngefan Dilan karena merasa ada harapan. Bahwa nanti anak kami bisa semanis itu. Sesantun itu. Semenggemaskan itu saat menatap.. apalagi pas lomba cerdas cermat itu loh. Kyaaaaaa.. *LHO kok kumat.

Juga mungkin kami pada dasarnya tetaplah orang yang senang disayang-sayang.. dianggap penting, dianggap prioritas utama, dan dianggap dunia oleh pasangan, …… DAN ANAKNYA.

END. KEMBALI KE DUNIA NYATA. Kembali fangirling dek Iqbaal.

Gak papa dek kamu gak jawab pertanyaan.. Karena kamu adalah jawaban atas doa-doaku.