Wednesday, February 22, 2017

Balada Mamah (Udah Enggak) Muda Nonton Konser The Moffatts

Tria, Wita, saya, dan Ririn
Sebenarnya, Scott Moffatt bukan lelaki pertama yang fotonya saya pajang di kamar saat saya belum akil balig. Melainkan jagoan tampan dan perkasa, Ksatria Baja Hitam. Jadi kalau dua pria itu bertandang ke Jakarta, pasti saya akan bahagia tak terkira menyambutnya. 

Itulah mengapa saya pede beli tiket farewell concert The Moffatts Desember lalu. Saya bilang gitu, karena saya menghadapi pertarungan batin yang sengit dan berat saat membeli tiketnya (nulis pake bahasa begini bikin asam lambung naik, anjir). 

Pertama, saya punya bayi yang kalo malam masih nyari pentil susu dan usrek-usrek lingerie emaknya. Kedua, tiketnya yang masih available itu Senin doang, which is itu hari kerja. Ketiga, suami saya sempat mau ikut nonton. Bukannya pelit mau hepi sendiri, tapi ntar yang jagain anak gue siapa dooong.. Kan kasihan mbaknya kalo kudu extend jagain Bimo sampai tengah malam. 

Dengan segenap kepedean, saya belilah tiket itu. Niatnya sih yang VIP biar bisa foto dan dinner bareng The Moffatts. Apa daya waktu itu dilema emak membuat saya akhirnya memprioritaskan beli pompa ASI elektrik demi si buah hati. Ya udahlah, rindu ke babang Scott mesti dipendam di hati ini. Toh masih bisa dadah-dadah ke dese dari depan panggung.. 

Penantian selama 19 tahun alias sejak SD kelas 6, terbayar sudah 20 Februari lalu. Konsernya malam, tapi saya udah persiapan sejak pagi banget. Ngapain? Yah katakanlah pencucian dosa karena bakal ninggal Bimo, hakhak.. Maka saya sejak pagi jadi rajiiiin banget mompa. Jangankan 2 jam sekali sesuai anjuran, bahkan saya mompa tiap 30 menit! 

Gilanya, ASI saya ngucur terus, loh! Wooow, oxytocin hormone beneran eksis, ya. Mungkin walau di depan Bimo saya cool, dalam hati rasanya udah hepi berat mau ketemu si babang. Ya iyalaaah itu band yang bikin saya saat SMP rela ga jajan demi bisa langganan majalah Kawanku dan Gadis, loh! Buat apa lagi kalau bukan untuk koleksi pin up (((PIN UP))), poster, dan apdet kabarnya. Juga buat beli kaset (((KASET))) yang Lebaran lalu saya setel udah ngelokor saking lawasnya.. Hihi.. 

Jam 16.45, saya berangkat dengan Gojek. Saking hepinya, saya cerita dengan antusiasnya ke si driver kalau saya mau nonton konser band idola sejak SD. Bodo amat omongan saya terdengar macam #?-"*3*9"/ di telinganya, hehe.. Sampai Pacific Place pukul 17.45, saya langsung tukar tiket. Bayangan saya yaaaa, yang nonton bakal udah "berumur" gitu kayak saya. Dan ternyata benar! Ahahahaha 

Seperti kata Gusti di blognya, penonton konser ya mbak-mbak generasi 90-an. Yang sekarang udah kerja dan bisa beli tiket enggak mahal-mahal amat, yang pakai lipen matte dan gaya baju kekinian, yang ngantre masuk sambil telpon suami atau video call anak, dan yang..... udah mulai encok, pegel, dan linu saat baru sebentar berdiri antre *cry*


Pernah dengar ungkapan, you are what you believe you are? Nah, itu terjadi pada saya malam itu. Semacam habis minum obat kuat, saya perkasa aja tuh berdiri lama, hahahaha.. Anjay sombong. Selama konser, saya masih kuat juga buat loncat-loncat (walau sempet kretek-kretek bentar sih, wakakaka), goyang, dan nyanyi tentu saja. Sementara, saya lihat penonton di kanan-kiri saya cuma angguk-angguk sambil nyanyi. Sesekali mereka merekam dan memotret dengan gawainya, sembari mengecek media sosial dan whatsapp yang berbekgron foto anak kecil yang mungkin anaknya :))

Saya menduga, malam itu saya tanpa sadar "kembali" ke tubuh saya saat SMP. Yang masih lebih cebol, enggak capek joget-joget sambil nonton MTV, dan punya energi berlebih buat jalan kaki ke kios majalah demi mantau artikel The Moffatts. Macam film 13 Going to 30, tapi yang ini kebalikannya, 30 Going to 13. So that night, I was just a happy little girl who met a man of her dream.

Saya masih teringat kamu kok, babang Tri.. Masih ingat Bimo juga, hakhak.. Tapi ya kalau diingat-ingat, saya malam kemarin bener-bener nganga mulu lihat ketiga Moffatts nyanyi di depan mata. Iya di depan mata, hanya sekitar 3 meter dari tempat saya berdiri. Mereka nyanyi belasan lagu, 4 di antaranya saya enggak tau karena lagu baru dan lagunya Same-Same (dulu saya punya kasetnya tapi cuma nyetel sekali trus mutusin enggak suka, haha). Lainnya adalah lagu legenda bangeeeet.. Ada If Life is So Short, Girl of My Dreams, Misery, dll.. yang "dikaraokekan" massal oleh kami para fans.

Halo, saya Babang Scott..
Babang lagi garuk-garuk
Ada penonton yang teriak minta babang Bob panjangin rambut lagi

Dan efeknya pada aliran ASI ternyata RUARRR BIASA. Bukannya mau porno, tapi saya sampai buka kancing depan bra busui (sila cari tau bentuk bra busui biar gak mikir saru wkwkwk) karena ASI semacam akan membludak. Di perjalanan pulang saya juga sampai meringis kesakitan oleh sebab yang sama....

Dan akhirnya momen direct breastfeeding pun tiba. Seperti balik ke masa keemasan saya saat menyusui Bimo 4 bulan lalu, ASI saya Senin malam lalu mengucur deras. Bimo aja sampai glagepan dan mimik sambil ngos-ngosan, hahahaha.. Udah gitu karena efek let down reflex, ASI dari PD sebelah sampai mengalir begitu saja ke sprei.. Ya Allah, alhamdulillah bangeeeet! Makasih banget ya Scott, Clint, dan Bob Moffatt. You guys are my sweetest ASI booster uwuwuwuuu

PS:
Sampai rumah, "jampi-jampi"-nya The Moffatts hilang, dong.. Saya langsung pegel luar biasa dan linu gitu tulangnya hahahahaha.. Kayaknya saya terlalu semangat loncat-loncat, deh. Walhasil, tengah malam saya oles-oles Salonpas Gel di betis, paha, dan leher. Umur emang enggak bisa bohoooong >o<