Tuesday, September 20, 2016

Buat Anakku, Bhima Sugidinawa

Kamis pagi, 8 September 2016, pukul 07.00

Detik-detik menjelang operasi cesar. Tapi kepercayaan diri yang saya bangun malah ambrol gara-gara suster RS Islam Sultan Agung Semarang tanpa dosanya bilang gini sebelum mendorong saya ke ruang operasi. "Mbak, lipstiknya dihapus, ya.. Soalnya warna bibir jadi penanda cocok/gaknya obat saat operasi..."

Mendengar itu, saya langsung lunglai. Seriusan nih jimat gue mau diambil? Trus apa kabar foto-foto cantik setelah keluar dari ruang operasi? Hina banget cuy foto momen penting dengan muka buluk. Mana pakai topi operasi yang enggak kece ini pula.. Huaaaa suster jahat iiiih :(((

Saya pun berusaha membujuk si suster agar membiarkan bibir saya merona di dalam ruang operasi. "Ini lipgloss kok, sus.. Enggak bahaya kok sus, kandungannya.." TAPI BOONG eh TAPI GAGAL. Mbak suster tetep aja ngeyel kalo saya mesti ngadepin operasi dengan muka polosan. Huhu.. Rugi bandar deh dandan sebelum ganti baju operasi. Untung nggak sampe ngedatengin make up artist segala. *kayak mampu bayar aja lo Pit

Walhasil, saya pun gagal pede menghadapi cesar yang dijadwalkan berlangsung pukul 07.30. Aslik tegang setengah mati. Walau ada bapak, ibu, adek, dan si bojo yang mengiringi perjalanan saya ke ruang operasi, tetap saja jantung rasanya kayak mau copot. Entah ke mana keperkasaan yang saya miliki sebelum ini. Padahal mah di postingan sebelumnya saya kayak gagah banget yak siap mau ngelahirin. Ternyata nyali saya ciut, bos. Ciuuuut!

Sialnya, si suami enggak boleh ikut masuk ruang operasi. Yaaah padahal kan saya pengin ala-ala artis gitu lho, yang suaminya ngedampingin si istri pas lahiran, trus dianya terharu lihat perut istrinya dibelek-belek pisau, sampai akhirnya ntar pascaoperasi dia enggak tega kalau enggak nuruti permintaan (uang bulanan) sang istri..

Ya sudahlah, mungkin doa si bojo lebih manjur dibanding niat jahat sayah. Akhirnya saya memasuki ruang operasi cendilian, telanjang kedinginan, ketakutan, dan cemas akan apa yang bakal dilakukan tim obgyn Rini Ariyani pada jeroan saya nanti.

Buibu, percayalah, operasi cesar itu ENGGAK MUDAH. Cepat iya, cuma 20 menit, sementara buibu kalo dandan bisa 2 jam toh? Tapi jangan tanyakan tegang dan sakitnya saat disuntik bius. Apalagi saya itu benciiiiii banget disuntik. Kayak kurang kerjaan aja gitu, masokis masukin jarum ke tubuh sendiri. Nah ini? Kita mesti disuntik di area punggung bawah dalam posisi duduk tegak di kasur, dan di saat bersamaan badan diminta suster untuk rileks.. RILEKS MBAHMU, ndeeees...!

Udah gitu ya, saya kan niatnya mau manja gitu, pegangan tangan susternya biar suntikannya enggak terasa sakit-sakit amat. Ternyata dese enggak mau dong saya genggam tangannya.. Huhu.. Iya iya, suster males ya? Dikiranya saya naksir ya? Tenang sus saya enggak doyan apem. Walhasil, saya pun dikasih bantal untuk ditaruh di perut, dan diminta peluk atau gigit bantal itu saat dibius. Ya Allah, gini amat nasib perempuan solehah -____-

Setelah drama saya nendang-nendang dan si jarum bius malah membikin darah mengucur dari tubuh saya, pada suntikan kedua saya akhirnya berhasil dilumpuhkan. Operasi pun mulai berlangsung. Jantung saya makin kencang, dengan kecepatan 120 km/jam. Sementara para suster dan tim dokter malah selow ngobrolin cara merawat tanaman sambil cekikikan (untung deh enggak ngomongin Taylor Swift dan Tom Hiddleston, bisa-bisa saya pengin ikut nimbrung!)

Bius lokal tak serta merta membuatmu tak merasakan belekan pisau operasi. Kau tetap merasakan ada sesuatu yang terjadi di perut bagian bawahmu, bahkan kalau kau mau, bisa juga mengintipnya dari lampu kaca operasi yang digantung di atasmu.

Menit demi menit berlalu, dan saya hanya bisa merapal ayat kursi dan doa kemudahan persalinan. Terus menerus, hingga doa itu membuat saya terjaga dari tidur. Sesekali saya juga menghitung jumlah lampu di atas saya; 47,49,50, lalu mengulanginya lagi bak sedang mengedit tulisan. Hitung lampu lagi, doa lagi, sampai akhirnya saya merasa sesuatu yang besar ditarik keluar dari perut saya. 

"Ah nak, apakah itu kamu anakku?"

(Ya iyalah mak, anak lo. Masak anaknya Bu Dokter?). Perlahan, ketegangan yang membeku pun mencair. Saya lupa saya telanjang kedinginan. Saya lupa saya tadi dibius lokal dan sakit luar biasa. Saya lupa muka saya pucat dan buluk karena gagal memakai lipstik.. Saya lupa semua itu karena tau, bocah yang ada di kandungan saya selama lebih dari 9 bulan itu akhirnya mbrojol ke dunia nyata..

Alhamdulillah ya Allah.. La haula walaa quwwata illa billahil aliyyil adzim..

Tanpa bisa dikontrol, air mata saya pun keluar saat suster mengatakan anak saya lahir, laki-laki, sempurna, dan hidungnya mancung (kelak saya tau soal hidung hanya cara si suster untuk menghibur saya. Lol.). Terima kasih ya Allah.. Ternyata saya enggak halu, saya bener-bener udah jadi ibu..

Kelar perut dijahit oleh tim dokter, saya pun dibawa keluar ruangan. Sayup-sayup tangisan yang sebelumnya terdengar jauh, kini makin kencang. Aaaaaaah itu pasti kamu ya Cil! Gilaaak lengkingannya kuat banget kayak bang Meggy Z!

Saya pun bawaannya pengin lari lalu memeluk dan menciumnya. Tapi berhubung itu terlalu film India, maka saya pun menahan diri. Untunglah penantian saya tak lama. Si bocil yang sudah dimandikan dan diazani bokapnya, akhirnya dibawa ke ranjang saya. Ah lucunyaaaa.. Boleh cubut-cubit sekarang enggak suuuus? Hihi.. 

Perjumpaan pertama dengan si bocil berlangsung 10 detikan saja. Saya hanya sempat membelai tangannya sambil menangis, dan berujar lirih.. "Halo, Mas.. Ini mami, Mas..". Entah apa ada pengaruhnya, si bocil yang semula menangis kencang, langsung terdiam. Moga karena kamu senang ketemu saya ya nak, bukan karena tangan saya kasar atau kamu ngeri lihat muka buluk saya.. Wkwk

Proses inisiasi menyusui dini (IMD) berlangsung lancar. Alhamdulillah ASI saya udah keluar sejak hamil 7 bulan. Si bocil pun ternyata jago nyari puting dan mengemutnya. Duh nak, nalurimu tu lho.. Ada makhluk kecil di dekat payudaramu itu ternyata mengezutkan. Sempat menduga akan kegelian, ternyata saya malah kesakitan. Tarikan mulut si bocil kencang sekali, semacam habis enggak tidur 2 hari karena garap 4 tulisan panjang.

Setelah 2 menitan IMD, si bocil pun tertidur. Suara lantangnya berganti bunyi nafas lembut, yang segera membuat saya tersenyum bahagia. Selamat datang di dunia ya anaknya Bu Isma Savitri dan Pak Tri Suharman.. Selamat menjalani hari bersama kami, Bhima Sugidinawa sayangkuuu..