Tuesday, August 16, 2016

Review Wardah Intense Matte Lipstick Nomer 01 (Socialite Peach): Belum Jodoh Juga dengan Lipen Oranye

Kayaknya pencarian jodoh saya akan lipstick oranye yang keceh di kulit gelap masih panjang. Setelah Wardah bari-baru ini ngeluarin seri Intense Matte, saya sempat optimistis bakal dapat lipen orange yang oke, apalagi setelah melihat pulasan shade no.1 Socialite Peach oleh Suhay Salim di Youtube.

Tapi ternyataa lipen seharga Rp 47 ribu di konter Wardah itu tak nemplok dengan kece di bibir saya. Entahlah apa emang bibir ini bisanya ditemploki bibir suami aja *apaseh* atau memang belum ada lipen oranye berharga terjangkau yang bagus.

Wardah Intense Matte Lipstick punya 12 varian warna yang semacam terbagi menjadi 2 kubu: 6 shade pertama adalah geng warna light, sedangkan 6 lainnya yang bold. Warna kemasannya silver langsing yang pouchable, persiiiiis banget kayak Wardah seri Long Lasting Lipstick zaman dulu.

Wardah Intense Matte Lipstick Swatches dari Youtube Suhay Salim
Wardah Matte Lipstick - Wardah Intense Matte Lipstick (no body shaming please, wkwkwk)
Yang membedakan keduanya adalah Intense Matte lebih creamy dan moist, enggak kayak Long Lasting yang "keras" dan nggedibel (semacam numpuk di bibir). Pas diaplikasikan ke bibir, Intense Matte juga lebih mulus meluncurnya. Walauuuuu nggak mengkover bibir dengan sempurna. Cara ngakalinnya ala saya ya mesti pake BB Cream atau bedak dulu. Kalau enggak mah, berantakan.

Naah, peachnya ini kalau di Google, tampak orens segar. Tapi ternyata truly peach gitu. Malah ada pinknya walau samar. Huhuhu..

kamera depannya ipong emang elek, ntar foto lagi lah. Tapi kayak gitu kira-kira hasilnya di bibir.. 
Saya udah nyobain beberapa varian lipstik oranye, dan anggota Wardah Intense Matte Lipstick ini termasuk yang agak gagal haha.. Yang peach ke-oranye-an dari lini Wardah Long Lasting malah langsung saya kasih ke temen walau baru saya cobain sekali. Habis kamunya mengecewakan, sih..

Sebenarnya ada sih yang kece dan cocok buat kulit saya. Yakni lip gloss Sariayu yang seri Toba. Sayangnya itu lipglossssssss huhuhu.. Ada sih versi lipstiknya, tapi oranyenya pucat abis di kulit gelap saya. Lip Cream Nabi juga punya sejumlah varian oranye, sayangnya ga asyik banget saat diaplikasiin. Jauh lah kualitas seri oranyenya Nabi dibandingkan seri warna lain yang lebih smooth.

(dari atas ke bawah) Wardah Intense Matte Lipstick Socialite Peach - Wardah Matte Lipstick Brown - Sari Ayu Lipgloss Toba - Nabi Lip Cream Baby Orange


Ya sudah, saatnya berburu oranye yang lain. Sepertinya masih ada 3 yang patut dijajal: Zoya Lip Paint Nectarine, Wardah Lip Cream Speachless, dan Make Over Ultra Hi-Matte Orange Pop. Smooch!


Wednesday, August 10, 2016

Review Purbasari Matte Lipstick Baru Nomer 92 (Rose)

Setelah begitu ketagihan belanja di Shopee (sampai dijuluki Isma Shopeetri oleh Nindy), belakangan saya lagi agak malas jalan-jalan di aplikasi itu. Walhasil hari ini, saya reaktif banget nyempetin mampir ke Guardian Blok M Plaza setelah liputan di Kehati, dan bakal balik lagi ke kantor buat rapat jam 17.

Adalah godaan bernama shade baru Purbasari Matte Lipstick yang membuat saya reflek melipir ke Guardian. Sok habis gajian banget, padahal semata karena harga Purbasari murah dan enggak sabar nunggu paketan Shopee yang nyampenya bisa lebih dari 5 hari kayak pas pesen Make Over Sophist Red kemarin (kata Ririn: setdah beli 1 lipen doang sampe ke olshop di Sidoarjo. Lol).

Alhamdulillah, nggak sia-sia usaha nyamperin Guardian sore tadi. Purbasarinya masih buanyakkkk dan variannya lengkap. Harganya sih Rp 37 ribu, lebih mahal dibanding beli di olshop. Tapi ya sutralah, kalo di olshop bisa inden juga kan ya.

Purbasari kloter ini punya 5 varian warna, yang diberi nomer mengikuti seri sebelumnya, yakni 91-95. Awalnyaaaa, saya kepincut nomer 95. Alasannya karena saya masih dalam misi menemukan shade orange dan pink yang cocok untuk kulit saya yang gelap. Sementara nomer 95 itu tampak begitu manis dan "aman". Di sebuah foto yang diposting di Instagram sih nomer itu terlihat soft, dengan hint warna coral yang kebayangnya cocok di semua tone warna kulit. Mirip Purbasari 90, tapi versi lebih gelap sedikit lah.


Ternyata saya belum berjodoh dengan nomer itu. Tepat di sebelah saya saat ndeprok di depan rak Purbasari di Guardian, seorang cewek ikut mengubek-ubek tumpukan lipen. Dia memakai lipstik warna super bright pink, mirip Make Over Ultra Hi-Matte yang Think Pink. Dan obrolan kami pun dimulai.

Dese: Mbak cari nomer berapa?
Saya: Tauk ni, masi bingung. Penginnya sih nomer 95.
Dese: Ini yang saya pakai nomer 95. Tapi saya enggak suka. Terlalu ngejreng. Padahal lihat di IG fotonya agak nude gitu, lho.
Saya: *melirik bibirnya (kayak salah deh diksinya) dan mengamati swipe Purbo 95 dengan teliti, semacam lagi mantengin BAP tersangka*. Coveragenya di bibir bagus, yak? Warnanya juga seger.. Tapi warna kayak gitu aku udah punya, sih.. Yaaah, aku kirain warnanya kalem...
Dese: Iya, kaaaan.. Aku tuh lagi cari yang nude. Tapi salah beli nih.. Bagusnya yang nomer berapa ya?
Saya: *sebagai mantan seller Purbasari cabang Kebayoran Lama langsung cuap2* *blah blah blah*
Dese: Oh gitu.. Ya udah deh beli 81 aja, ya..

dan kemudian datang 1 lagi perempuan umur 35-an yang kemudian ndeprok di tengah kami dan dengan pedenya ikut nimbrung soal lipstik Purbasari. Yassalaaam ini apaan, deh...

Make Over UHM Foxy - Make Over UHM Champagne Rose - Purbo seri lawas - Purbasari 92 2x pulas - Purbasari 95 agak luntur - Purbasari 92 1x pulas - Make Over UHM Runway Rebel
Intinya, saya batal beli Purbasari 95 dan akhirnya memilih nomer 92 karena itu yang agak unik. Nomer 91 terlalu mirip Cherry Bomb-nya WnW, sementara 93 yang deep red terlihat bagus tapi sayang saya baru aja beli lipen merah. Sedangkan nomer 94 adalah yang paling tidak bikin kepengin karena pinknya bakal aneh di kulit saya yang gelap.

Tekstur Purbasari 92 sendiri lebih enggak asyik dibanding yang nomer 95. Entahlah, kayak butuh 2-3 kali pulas sebelum akhirnya nempel di bibir. Coveragenya juga enggak bagus. Enggak pigmented. Dipake minum teh langsung jadi enggak rapi, dan selang beberapa waktu bikin bibir pecah-pecah. Dipake wudlu, warnanya lumayan masih nempel, tapi ya itu, jadi enggak rapi. Yang paling bikin sebel sih baunya, kayak penghapus Staedtler.

Tapi mungkin nomer lain Purbasari enggak begini, yaa.. Kan yang seri lama juga gitu, ada yang enak diaplikasiin ke bibir, ada yang enggak.

Purbasari 92
Di kantor, saya tadi juga nyobain lip paint Zoya-nya Tika. Booooook itu lipen enak banget asli. Ringan, warnanya nempel dengan bagus, dan enggak bikin bibir kamu terlihat habis dilumuri cat tembok. Syuka deh... Jadi kepikiran beli Nectarine and Baked Apple. Selain yang Holy Berry, tentunya.. Lip Paint Zoya juga awet sih. Habis makan soto, masih lumayan nempel di bibir, dan enggak clemongan.

Tika pakai Purbasari 92, saya pakai Zoya Lip Paint Holy Berry