Wednesday, June 22, 2016

Episode Hamil: Karena Perut Buncit Itu Berbanding Lurus dengan Tingkat Keborosan


Setelah usia kandungan masuk 7 bulan, banyak cerita dan pengalaman baru yang saya alami. Perut semakin mblendung, walau buat saya, itu nggak terlalu ada bedanya dibanding dulu. Ya kan saya emang udah gendut sejak lama, jadi ya biasa aja. Paling sekarang tambah begah. Ukuran celana pun naik dari L/XL ke XXL.

Makin buncitnya perut juga berefek ke mana-mana. Pertama, saya jadi enggak bisa bergerak kayak gangsing seperti dulu. Sekarang mah, jadi solehah. Mau duduk, baca bismillah dulu. Soale takut pantatnya enggak kuat nahan bodi yang makin melar, hakhak.. Mau berdiri, baca bismillah lagi. Karena perut yang besar mulai bikin kaki susah menopang, dan salah-salah malah bisa kepeleset.

Bukan perkara kepeleset itu enggak kece, bukan. Saya mah orangnya ceroboh, jadi dari dulu udah biasa jatuh. Termasuk jatuh sakit karena cinta. Tapi karena saya enggak mau si bocil kenapa-kenapa kalau emaknya masih aja ceroboh dan bikin dia kejedak ke lantai.

Mau tidur juga sekarang udah mulai susah. Saya dulu sukaaaa banget tidur tengkurap. Apalagi kalau nubruk guling, atau nubruk suami. Tapi sekarang itu jelas MUSTAHIL. Ya kalik dengan perut sebuncit ini saya tetep tidur tengkurap. Situ tidur atau pilates?

Nah, saat trimester pertama dan kedua, saya akhirnya membiasakan diri tidur telentang. Awalnya susaaah banget, tapi lama-lama enak. Eh kok ya habis itu baca sejumlah forum bumil dan konsultasi dokter di internet, katanya tidur telentang nggak bagus buat ibu hamil. Itu karena si emak jadi susah nafas, dan punggung serta pinggang jadi kebebanan si bocil.

Jadi, yang disarankan itu adalah tidur miring ke kiri. Bukan ke kanan sesuai sunah Rosul yak. Ini membuat aliran oksigen ke janin lancar, sehingga membuat doi di perut ane nyaman. Tapi nyatanyaaaa.. si bocil malah jadi ekstraaktif pas saya hadap kiri. Giling. Dari usia kandungan ke-5 tuh dese udah main tendang perut tiap saya hadap ke kiri. Apa dese males yak ngadep bokapnya? Ahahahaha..


Imajinasi bego pun berkeliaran. Ini si bocil kalau gerak-gerak mulu apa karena tangannya ketindes gue, ya? Kasihan juga kalau kayak gitu, mana guenya gendut gini. Atau jangan-jangan yang tadi itu kepalanya? Kyaaaaa.. kasihan dong kalau itu tadi kepala! (PENGAKUAN: saya enggak bisa bedain mana kepala, pantat, tangan, dan kaki janin, bahkan di usia 7 bulan. Maafkan emak dan terima kasih ya nak). Padahal mah mustahil yak kalau kegencet. Kan si bocil dilindungi kantong rahim -___-

So, jadilah saban malam saya sibuk berguling ke sana ke mari. Efeknya adalah… PEMBOROSAN. Kok bisaaaaa? Ya iyalaaah.. pas berguling itu tangan saya juga aktif, bos. Aktif buka-buka onlen shop di Instagram, Shopee, Lazada, Matahari Mall, yang ujung-ujungnya: “Hai Mbak, maaf ganggu malam2.. Barang ini ready nggak?” Kemudian transfer.

Ya begitulah. Di malam orang pada sibuk istirahat atau ngebisin kuota Bolt, saya sibuk berguling manja sambil ngebandingin barang di olshop ini lebih murah atau gak dari olshop yang itu. Apakah stoknya masih, apakah ada promo terbaru, apakah tone warna celana di olshop A sama dengan yang di olshop B yang harganya lebih murah, atau manakah olshop yang pembayarannya pakai rekening Mandiri karena saya enggak punya BCA.

Capek blanji, apakah saya lantas bisa tidur? Oh I wish I could. Nyatanya enggak. Jadi saya cari kegiatan lain. Lihat-lihat resep masakan, baca info kehamilan di sejumlah forum ibu hamil, baca novel, dan sesekali ngisengin suami yang udah ngorok. Kalau masih bosen? Yaaa refresh IG lalu cari olshop lagi. Well, suami enggak bakal bisa marah karena saya jawab begini: “Kan buat dedeknya, kak..”…atau.....”Habisnya aku jadi seneng.. Kalau aku seneng, kamu seneng juga, kan?”

Susah tidur itu saya alami sampai pagi sekitar pukul 6. Gimana enggak, kalau rasa kantuk melulu kalah oleh pegal di sekujur badan, dan tendangan-tendangan kecil yang menohok dari dalam perut. Menurut sejumlah info A1 sih sebenarnya si bocil bisa ditenangin lewat komunikasi. Ya bilang gitu lah, “Ayo nak, tidur yuk.. Besok kita main-main lagi, ya..”.

Itu mah udah saya lakukan.. Udah bangeeeet.. Tapi cuma berguna paling banter 20 menit pertama. Setelah itu? HYAKDES!!! Kena tendang lagi saya. Kayaknya dese emang tidurnya bentar-bentar banget, yak.. ya ga papa deh daripada kamu diem aja di perut, ane suka deg-degan sendiri, cil.. Hehehehe..


Jadi begitulah.. setelah hamil bulan ke-6, dan sekarang masuk ke-7, saya rata-rata baru bisa tidur pagi. Setelah tenaga mata betul-betul habis dan saya akhirnya tak sadarkan diri barang tiga atau empat jam. Bangun pun kadang saya enggak perlu alarm, cukup tendangan kecil di perut, yang seolah bilang “Mak, jangan jadi pemalas lo! Kasih makan gue, lah.. Laper ini..!”

Kalau sudah begitu, tadaaaa.. artinya saya harus segera melek. Rendem cucian baju, cuci piring, wawancara narsum atau ketik tulisan, masak, nyuci, nyetrika, beberes rumah, dan kalau ada kencan ya keluar rumah. Capek? Iyalaaah.. gini nih beban ganda perempuan yang kerja sekaligus jadi ibu rumah tangga. Eh saya mah enggak hanya ganda, tapi triplet karena sekarang lagi hamil juga.

Tapiii tetap semangat terus ya nak yaaaa.. I love you, bocilku!