Monday, September 5, 2016

Episode Hamil: Hari-hari Menjelang Persalinan

Pagi ini adalah H-2 menjelang taksiran persalinan. Rasanya kayak gimana sih, buibu? Biasa aja, huahahaha.. Asli, saya nggak merasa tegang, deg-degan, atau uring-uringan menyambut hari perkiraan lahir si bocil pada 8 September mendatang. Saya masih heboh sih, kayak biasa. Tapi heboh thawaf di mol, desak-desakan di pameran komputer, dan Shopee-an, hihi. Tubuh boleh berubah, tapi tidak dengan semangat dapet barang murah #sikap

Ya bukannya gue enggak antusias menyambutmu, Cil. Antusias banget kooook.. Sumpe, dah.. Cuma emang emakmu ini santai aja gitu. Hepi banget sih iya.. Tapi takut? Sama sekali enggak. Padahal pas trimester pertama dulu, saya sempat menganggap proses persalinan sebagai sesuatu yang horror, lebih mengerikan dibanding sidang skripsi maupun enggak punya duit.

Penyebabnya adalah mami, serta teman saya si Chachan. Wakaka.. Gimana enggak horror, kalau someday, si Chachan saat nginep di rumah saya, tetiba mengeluarkan kalimat pamungkas di tengah malam, saat mata saya udah kriyip-kriyip ngantuk berat: “Dek, ngelahirin emang sakit. Tapi jangan dipikirin ya..”

Jeglerrrrr!! Saya yang sebenarnya udah enggak kuat melek, mendadak melotot kayak kena setrum. Bok, saya tuh awalnya sama sekali enggak mikirin persalinan, lho. Tapi gara-gara kalimat itu, malah jadi kebayang darah yang berceceran, vagina yang sobek (ibarat lubang hidung ngeluarin semangka, katanya. Huhu..), kontraksi yang kayak sakarotul maut, lipstik incaran yang belom kebeli *lhah

Ditambah mami saya. Enggak ada angin enggak ada hujan, suatu sore dese tetiba whatsapp saya: “Enggak usah mikirin soal lahiran, ya. Sakit sih, tapi kan udah ada jutaan perempuan yang ngalamin itu..”. Aaaaaaaa, mami kenapa pula sih… Huhu.. Rendang di piring saya pun mendadak terasa hambar baca whatsapp doi. Bisa enggak sih semua orang enggak ngomongin soal itu saat saya sebenernya merasa selow (atau sebenernya mencoba tegar menghadapi kenyataan? wkwkwk)?

Anyway, secara psikologis saya udah siap dengan metode apapun jelang persalinan. Mau normal kek, cesar kek, apapun deh asal si bocil bisa lahir dengan selamat (sok gagah banget gue, sumpah. Tunggu aja lo Vit, sampe ngerasain kontraksi! Hakhak).

Yang penting sih saya enggak diinduksi aja, bok. Cemen eike dengan cara ngeluarin bocil pakai pil atau infus perangsang seperti itu. Kasihan juga rahim dan makhluk mungil di dalam sana kalau belum-belum udah dipaksa mbrojol dengan intervensi yang kebayangnya menyakitkan.

No offense ya buibu yang sudah lahirin anak dengan cara itu. Metode melahirkan, apapun bentuknya, saya rasa hal yang sangat individual. Saya enggak pernah mau nyinyir pada cara melahirkan siapapun, tapi sekaligus enggak mau direcokin soal pilihan saya untuk proses persalinan. Emangnya siapa yang mau tanggung jawab kalau nanti saya trauma pada proses persalinan A maupun B? Kalau ada yang mau tanggung jawab, berani bayar berapa? *tetep matre

Saya suka sebel aja kalau ada orang yang nyinyir pada metode persalinan orang. “Ih kok enggak ngelahirin normal aja sih?”, “Halah ngapain sakit-sakit ngelahirin normal, enak cesar, kali..”, dll.. Aelah bok, mau normal, enggak normal *sinting kali, enggak normal. Huh* kan sama baiknya.. Toh semua ibu pada akhirnya pengin anaknya lahir dengan selamat, sehat, ganteng kayak Chris Pratt, dan punya mata setajam Christian Bale (Amin, ya Allah..)..

Lagian melahirkan itu aslik enggak sesederhana pipis. Ada proses perubahan identitas di situ. Menjadi ibu, menjadi pemberi jalan bagi individu baru, yang pastinya butuh pengorbanan dan keikhlasan besar selain rasa bahagia yang tumpah ruah saat akhirnya bertatap wajah dengan si kecil yang udah digendong ke mana-mana selama lebih dari sembilan bulan lamanya.

Ah saya sendiri belum-belum udah merasakan kebahagiaan itu :)

Nak, keluarlah ke dunia pada waktunya. Tanpa paksaan, tanpa deraan. Saya, abah kamu, dan keluarga di sini udah siap buat cubit-cubit dan menciumi kamu.. Keluarlah ke dunia pada waktunya, dengan nyaman, dengan bahagia, karena kamu pasti bisa merasakan dari dalam sana, betapa kami cinta banget sama kamu, dan mengagumi tendangan-tendangan mungilmu yang seolah bilang: “Mam, yag bakoh ya.. Aku aja kuat kok ngadepin ulahmu yang pecicilan itu.."

No comments:

Post a Comment