Tuesday, September 27, 2016

Pada Akhirnya... Gagal Normal

Selasa, 6 September 2016

Ini hari kontrol terakhir dengan obgyn saya, dr Rini Ariyani, sebelum HPL pada 8 September 2016. Saya datang dengan keyakinan bahwa Bimo, panggilan si bocil, sudah masuk panggul dan siap dilahirkan.

Namun manusia hanya bisa berencana. Tuhan Mahaberkehendak, dan punya keputusan yang bagi-Nya terbaik buat saya. Kata dr Rini, posisi Bimo justru melintang mendekati sungsang. Saya ingat betul kalimatnya siang itu, "Bu, ini bayinya malah sungsang.. Kadose (kelihatannya) bayinya masih seneng muter. Pripun (bagaimana)?"

Saya sempat shock mendengarnya. Masa sih lo malah mutar lagi, Bim? Kan dari kemarin posisinya udah bagus, kepala di bawah dan kaki di atas? Apakah usaha saya dari kemarin untuk melahirkan secara normal masih kurang?

Jujur saja, saya sempat kalut begitu posisi Bimo di rahim terdeteksi melintang. Bisa begitu, karena bayi suka banget jalan-jalan, kelainan bentuk rahim (curiga karena bentuk perut saya lebar, EHM!), atau karena kepala bayi terlalu besar untuk bisa masuk ke panggul.

Masalahnya, saya TAKUT proses melahirkan secara cesar. Saya takut operasi. Saya takut jarum suntik. Saya takut menghadapi hal-hal enggak mengenakkan pascaoperasi. Saya takut kehilangan kamu. Krik.

Karenanya, saat dr Rini akhirnya menawarkan opsi cesar -bahkan ia menganjurkan malam itu juga saya mondok di RS- saya enggak langsung mau. Saya pun minta waktu 2-3 hari untuk jadwal operasi. Saya beralasan, harus nunggu suami dulu datang ke Semarang. Jadi paling bisanya operasi ya antara Kamis/Jumat, 8/9 September 2016.

Padahal sebenarnya, itu adalah kesempatan saya untuk merayu sekali lagi si Bimo untuk mau masuk panggul. Intinya saya OPTIMISTIS banget bisa melahirkan secara normal. Duh, bukannya apa-apa ya, saya itu orangnya pecicilan banget. Enggak kebayang aja gitu kalau harus cesar, dan beberapa hari setelahnya hanya bisa tergolek tak berdaya di kasur :(

Segala usaha sebenarnya sudah saya lakukan demi bisa melahirkan normal. Saban pagi, saya sudah rutin jalan kaki keliling perumahan selama sekitar 30 menit. Sambil jalan, saya biasanya sambil banyak-banyak baca "Ya lathif.. Ya lathif.." juga segepok doa perlancar persalinan dan surat-surat pendek. Bodo amat kalau terlihat kayak orang gila karena jalan kaki tanpa sandal, pakai daster buluk, dan mulut ijk sibuk komat-kamit. Wkwk

Tak hanya jalan pagi, saya juga aktif jalan-jalan di mol. Jangan tanyakan kecepatan saya berjalan, karena kata adek saya, langkah kaki saya malah lebih cepat dari orang yang enggak hamil. Bahkan tukang pijat yang saya samperin di depan mol, heran saya masih ceria dan segar banget H-3 menjelang persalinan. "Kayak udah pengalaman aja sih Mba, santai banget gini.." (Dalem hati: eaaaa, jangan-jangan tampang gue udah pantes punya cucu -___-).

Saya juga masih suka pergi ke sana-sini dan ngepel sore. Plus saban hari rutin makan nanas, minum jus nanas, air kelapa wuluh (yang daging kulitnya warna pink ituu) karena katanya berbagai penganan tersebut bisa bantu memperlancar persalinan.

Dan tentunya saya juga udah sering-sering melakukan posisi sujud selama minimal 5 menit sekali pose. Posisi begitu katanya bisa membuat si Bimo bergerak masuk ke panggul. Tak lupa, saya juga senam hamil, baik di rumah sakit dengan bidan, maupun sendiri di rumah. Bahkan kalau tengah malam saya ngelilir melek, saya akan reflek menggelar matras dan mulai ambil posisi senam.

Birthing ball alias yoga ball alias gym ball juga udah saya beli dan pakai untuk senam maupun duduk. Sebisa mungkin saya pakai bola elastis berdiameter 75 cm itu untuk duduk saat makan, nonton tv, juga main hape. Kadang sambil duduk selo di atas bola, saya ngomong ke Bimo untuk bantu saya melahirkan dengan aman, nyaman, dan selamat.

Dua hari menjelang operasi yang akhinya dijadwalkan pada 8 September 2016 (ternyata Bimo lahir pas Hari Literasi Sedunia, dan Hari Aksara Nasional, lho.. Cie... Anaknya Pak Tri ciee..) saya mengalami mulas-mulas. Lumayan juga euy nyerinya, karena saya sampai kudu duduk sambil goyang ngebor di atas gym ball demi meredakan sakitnya. Saya pun ketika itu GR, menduga tak lama lagi saya akan melahirkan.

Tapi ternyata, itu hanya kontraksi palsu sodara-sodara. Hiks.. Nyeri itu tak berangsur meningkat rasa sakitnya, bahkan malah menghilang. Saya juga sama sekali enggak flek atau keluar lendir bercampur darah, seperti yang dialami banyak ibu hamil lain menjelang persalinannya.

Akhirnya saya bisa pasrah. Terserah Allah lah mau nakdirin saya lahiran dengan cara apapun. Lillahi ta'ala saya ngikut saja. Sempat stres, memang. Apalagi banyak orang menanyakan apakah bayi saya sudah lahir. Di bulan yang sama pula teman-teman yang usia kehamilannya enggak jauh beda dari saya, bayinya udah pada mbrojol. Ditambah mami saya, mama mertua, suami, adek, pada ngimpi saya melahirkan. Pun saya, mimpi bayar orang 2x Rp 300 ribu untuk bisa membuat anak saya masuk panggul hanya dengan tongkat sakti.

Kayaknya saya mulai gila :(

Rabu sore, 7 September 2016.

Saya berangkat ke RS ditemani mami dan Sofie, adik saya. Mami yang emang agak rempi, membawa koper besar berisi perlengkapan baju Bimo dan (sedikit) baju saya. Malu juga sih.. Mana saking gedenya itu koper, kami sampai dibilang kayak lagi berlibur oleh suster RS -___- *ngumpet di dalem koper

Saya sendiri membawa bekal khusus, yakni laptop dan gym ball. Tenang ajaaaa saya bukannya masih mau ngetik kerjaan pas perut lagi didedel oleh dokter. Tapi laptop itu saya pakai untuk nonton serial Korea, The Return of Superman, hihi.. Gemats banget euy sama kelakuan si kembar Daehan, Minguk, Manse. *peluk Song Ilkook *eh

Adapun gym ballnya saya pakai untuk duduk sambil relaksasi. Yup, saya emang mulai tegang menjelang persalinan ahahaha.. Tapi selain itu, saya emang masih ngarep sih, si bayi mendadak masuk panggul..

Malamnya, suami yang dengan pedenya nyempil di kasur saya, ngorok dengan mudahnya sekitar pukul 22. Sementara saya makin gelisah, dan ujung-ujungnya malah jadi buka Shopee -EHM- dan Instagramnya...........Selena Gomez.

Plis jangan hina saya soal Selena. Aslik, pas hamil Bimo, saya jadi punya keanehan nontonin IG cewek-cewek semok macem Selena Gomez! Huhu.. Seleramu kok ya ababil amat to nak, nak.. Puas mantengin dedek Selena, jam 2 dinihari saya akhirnya tertidur. Kayaknya Bimo udah kenyang melototin kebahenolan si Selena.

Paginya jam 5, setelah dibangunin suster, saya pun mandi dan dandan dikit biar agak kecean. Perasaan saya mulai tegang saat pukul 07.00, suster memasang infus di tangan kiri saya dan KATETER di Miss V. Aigoooo.. Kok enggak ada yang bilang sih kalau dipasangin kateter itu rasanya kayak Miss V kita dicekik? Super duper enggak nyaman dan membuat kita merasa lemah dan gak berdaya seketika..

***

Pascaoperasi, saya semacam Gatotkaca yang kehilangan kemampuan terbang. Hanya bisa tergolek di kasur, dan apa-apa mesti minta tolong orang lain. Bahkan untuk netekkin Bimo pun saya masih kerepotan.

Adalah nyeri bekas operasi di bagian bikini atau perut bagian bawah yang jadi biang kekesalan saya pascacesar. Mungkin banyak ibu lain yang nrimo dan sabar luar biasa menghadapi nyerinya. Tapi buat saya yang terbiasa polah, operasi cesar seperti mantra Petrificus Totalus.

Cesar praktis membuat saya tak bisa gerak miring. Dipakai ketawa atau bersin, bekasnya akan sakit luar biasa. Latihan miring baru saya lakukan pada hari kedua, itu pun dengan susah payah karena saya sebisa mungkin berusaha latihan sendiri, tanpa bantuan suster maupun bojo. Bukannya saya sok kuat, tapi berlatih mandiri saya pikir akan membantu saya ketika mengurus Bimo nantinya di rumah.

Tak bisa gerak banyak berefek pada tampilan dan kekecean tampang. Selama di RS saya hanya pakai jubah pasien, itu pun enggak pernah pakai beha dan panties. Saya juga enggak mandi dan cuma dibilas air hangat oleh suster. Walhasil, segepok lipen yang saya bawa pun nganggur di kotak make up. Saya jadi enggak kayak saya deh.. Enggak pede sama sekali juga. Bahkan saking enggak pedenya, saya sampai malu banget dijenguk tamu.

Pada hari ketiga, porsi latihan ditambah. Saya harus bisa duduk. Latihannya bertahap, dari mulai duduk dibantu dorongan kasur dari belakang, sampai manual alias bangkit bangun sendiri. Berhubung saya maksain diri, jadilah bekas jahitan sempat makin sengkring-sengkring nyeri.

Latihan jalan yang mestinya saya lakukan pada hari keempat, saya majuin sendiri pada hari ketiga hahahaha.. Asli, saya emang pasien resek, maunya serba instan dan sok enggak mau dibantu. Pada awalnya, saya latihan jalan ke kamar mandi dibantu si bojo. Pun pipis, saya masih ditungguin karena takutnya enggak bisa bangun dari kloset wkwk. Tapi 1-2 kali dibantu, saya akhirnya belajar jalan sendiri.

Yang bikin saya semangat dan akhirnya bisa jalan cepat, hanya satu: saya harus kuat buat Bimo.

6 comments:

  1. Isma, selamat melahirkan! semoga lekas pulih dan sehat selalu. xx

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Rikaaa... Salam buat masnya yaaaa hihihi

      Delete
    2. Alhamdulillah semoga atas bantuan ki witjaksono terbalaskan melebihi rasa syukur kami saat ini karna bantuan aki sangat berarti bagi keluarga kami di saat kesusahan dengan menanggun 9 anak,kami berprofesi penjual ikan di pasar hutang saya menunpuk di mana-mana sempat terpikir untuk jadikan anak bekerja tki karna keadaan begitu mendesak tapi salah satu anak saya melihat adanya program pesugihan dana gaib tanpa tumbal kami lansung kuatkan niat,Awalnya suami saya meragukan program ini dan melarang untuk mencobanya tapi dari yg saya lihat program ini bergransi hukum,Saya pun tetap menjelaskan suami sampai dia ikut yakin dan alhamdulillah dalam proses 1 hari 1 malam kami bisa menbuktikan bantuan aki melalui dana gaib tanpa tumbal,Bagi saudara-saudaraku yg butuh pertolongan silahkan
      hubungi Ki Witjaksono di:O852-2223-1459
      supaya lebih jelas
      silahkan klik-> PESUGIHAN TANPA TUMBAL

      Delete
  2. Selamat ya fit.... Mo normal ato SC yg penting selamat semuanya.. Btw SC di Sultan Agung?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat ya mbak fit.... Mo normal ato SC yg penting selamat semuanya.. Btw SC di Sultan Agung?

      Delete