Friday, May 20, 2011

Nggak Ada Salahnya Nonton Drama Korea :)


Kemarin saya habis ngobrol di angkringan sama tiga cowok aneh bin ajaib kantor saya, Dika, Arie, dan Dwika. Awalnya ngomongin soal tiga cewe Tempo yang pada tergila-gila sama Korean things. Ya cowoknya, ya bandnya, ya dramanya.. temen saya yang namanya Gustidha, bahkan sampai nguntit si aktor korea sejak di bandara :two thumbs up:

“Emang kenapa sih kok pada suka sama Korea-Koreaan?” tanya Dika. Dalem hati saya, Korea beneran kaleee, bukan Korea-Koreaan.. hee

“Kamu coba tonton deh Mas. Intinya, tokoh-tokoh cowok di dalem drama Korea itu tahu banget gimana cara jaga ceweknya, gimana cara memperlakukan cewek yang dia sukai, dengan cara yang ‘diam-diam’...” jawabku.

Pas ketiga biji cowo itu pada sibuk ngomentarin komentar saya, saya malah jadi ngelamun. Halah. Iya loh, tokoh cowok di drama Korea itu gentleman abiss.. Itulah kenapa, Gustidha jadi jatuh cinta dan ketagihan nonton film Korea.

Begitu pula saya. Saya jatuh cinta sama tokoh cowok yang diperankan Park Shi Hoo di film Prosecutor Princess. Hmm.. itu bener-bener karakter yang saya suka. Dan mungkin juga disuka hampir semua cewek di dunia 

Shi Hoo adalah pengacara. Dia ganteng, tapi nggak sadar kalau ganteng. Dia punya selera fashion yang bagus, tapi tetep ‘laki’ dan enak dilihat. Shi Hoo juga kaya. Dia punya apartemen, kantornya bagus, dan punya kendaraan sendiri. Intinya secara materi dan fisik, he’s perfect lah..

Tapi bukan faktor itu yang bikin saya jadi ngarep punya pacar kayak dia. Shi Hoo digambarkan sangat peduli pada cewek yang disayanginya. Dia belikan cewek itu sepatu yang ih wow wonderful, dia masakin cewek itu sarapan, dia bangunin cewek itu bangun pagi dengan pakai alarm yang udah disetting dengan suaranya, dia menggandeng dengan cara yang lembut, dan yang penting, dia selalu ada di saat si cewek membutuhkannya.

“He’s such a superman. He comes running when i’m in trouble and helps me. Whenever i need him, he’s always there..” kata si cewek saat menyadari kalau dia sudah jatuh cinta pada Shi Hoo.


Saat sedang asyik ngebayangin punya pacar kayak Shi Hoo, si Arie ngajakin balik. “Tebet lo mana?” tanyanya. Yep, dia nawarin servis nganterin saya pulang dengan vespanya. Yah saya pikir, lumayan lah, jam 22.00 cari angkot emang udah rada susah.

Dari kantor sampe Blok M, vespa masih normal-normal aja. Masuk Senayan, nggak tahu kenapa, vespa jadi ngadat. Padahal Arie ngakunya itu udah gigi empat. “Lo coba turun dulu deh,” kata Arie. Ajaib. Pas saya turun, vespanya lancar-lancar aja. Tahapan saya naik-vespa ngadat-saya turun-vespa lancar-saya naik lagi-vespa ngadat lagi itu terulang 4 kali.

Sampai akhirnya, Arie bilang. “Vit, lo naik ojek aja ya? Maap ya?”

Mo gimana lagi. Saya akhirnya turun cari taksi dan bayar 25 ribu. (tau gitu naik angkot aja cuma habis 6 ribu). Hmmm.. saya sekarang tahu kenapa banyak cewek sini yang ngarep punya pacar atau temen cowok kayak di drama Korea. Karena kalau cowok di drama Korea, nggak akan pernah ninggalin temennya di pos ojek, meski kendaraannya sedang ngadat sekali pun..

No comments:

Post a Comment