Monday, June 13, 2011

Kebun Raya Cibodas, Tempat Melarikan Diri yang Sempurna

Salah satu kolam di Kebun Raya Cibodas

Rabu, 8 Juni 2011
Saya, Mami, Alie, malam itu niat ketemuan untuk ngebahas rencana piknik pada Sabtu, 11 Juni 2011. Karena kebetulan saya lagi libur kerja, saya ngikut aja tempat dan waktunya. So, diputuskanlah balkon kosan Mami di Pasar Rumput, Jaksel, sebagai tempat pembahasan aksi ngebolang kami.

Ngobrol lamaaaaa banget, yang kami putuskan malam itu cuma satu: nyewa mobil di Nagari Tour, usaha rental mobil milik Mas Ciek, senior kami di Manunggal. Tujuan wisata ke mana, malah ga dibahas malam itu. Hahahaha.. dudul. Setelah ngerayu-ngerayu Mas Ciek pake alasan persodaraan (halah), doi akhirnya setuju ngasih harga Rp 300 ribu rupiah untuk sewa Avanza selama 1 hari. Asyiiiiik.. Makasi, Mas Ciek ^_^

Jumat, 10 Juni 2011

Udah H-1, masih belum jelas juga besok kami ke mana, dan siapa saja yang ikut rombongan Avanza. Dian dan Ochie masih bertahan memilih Taman Safari, sementara saya, Mami, dan Ali, kepingin ke Kebun Raya Cibodas. Peserta rombongan pun masih berubah-ubah. Nggak jelas banget dah pokoknya! wkwkwk

Saya yang hari itu dapet jatah liputan di KPK nan banyak berita, akhirnya pasrah ke Mami dan Ali. “Aku manut wae. Pokoke aku melu,” kataku lewat WhatsApp. Saya pun melanjutkan ngetik bejibun berita di KPK, hingga akhirnya Ali sore itu ngasih kabar yang bikin shock. “Avanza ga ada. Adanya APV. Mau nggak?”. Wuappaaaaaa??? APV??? Saya langsung deg-degan aja ngebayangin besok bakal nyetir mobil segede itu. Wuanjrit, masa saya yang pendek ini kudu bawa APV sampe Puncak sih?? Tapi karena nggak ada pilihan, saya pun menyerah. Okai, saya terima APV ituh! Kemarikan!! Hehehe

Sabtu, 11 Juni 2011
Hari H. Semalem, saya dan Dian udah sok-sokan aja mau bangun pagi. Saya nyetel alarm jam 04.30, sementara Dian jam 03.00! Yak, anda nggak salah baca, sodara-sodara. Dian bilang mo bangun jam 03.00! “Aku mau nyuci dulu,” kata Dian, kalem. Saya yang denger pengakuannya cuma bisa ngasih semangat. Hihihi..

Dan memang kenyataan tak seindah harapan. Saya dan Dian baru bangun jam 05.30. Bisa ditebak dong, Dian belum nyuci baju, hahahaha.. akhirnya setelah shubuhan, saya lanjut bobok sebentar sembari menunggu Dian yang sibuk cuci baju di kamar mandi. Mami udah miskol-miskol aja. Ali juga udah berisik banget nyuruh saya dan Dian segera bersiap.

Setelah mandi bebek, saya dan Dian pun jalan ngibrit ke 7-11 Sahardjo, tempat di mana Mami udah menunggu. Saya sempetin masuk bentar buat beli capuccino, karena nggak mau oleng pas nyetir nanti. Kelar bayar, kami pun langsung naik ke metromini 62 arah Pasar Minggu. Capuccino pun saya minum di bus. Sluuurpppp... ahhh..

Tanya sana-sini, saya, Dian, dan Mami pun akhirnya sampai di depan rental mobil Mas Ciek. Ali ngakunya kesasar, makanya masih di jalan. Ochie juga otw. Sedangkan Bams masih mandi. Oke, tinggal ngehubungin Mas Ciek minta mobilnya dianterin, berarti. Setelah tim bolang komplit, si APV datang. Warnanya magenta. Hihi.. suka deh :p

Dan ternyataaa... APVnya masih baruuuuu banget. Kayaknya saya deh yang reyen, hahaha.. soalnya di meteran tertulis si APV baru nempuh perjalanan 120km. Hoho.. so, berangkatlah kami berenam! Saya nyetir, di sebelah saya Dian, di bangku tengah ada Ali dan Bambang, serta di bangku belakang ada Mami dan Ochie. Berangkuuuuuts!

Di jalan, kami masiiih aja bahas mo ke mana. Wakakak, parah dah emang. Setelah mempertimbangkan sejumlah hal, kami akhirnya memilih Kebun Raya Cibodas. Alasannya, selain karena masuknya murah, kami khawatir kalau ke Taman Safari, kami nggak bisa puas foto-foto. Heee :P

Si APV ternyata nggak nyebelin, euy. Awalnya emang berasa naik kapal, saking tingginya. Lama-lama biasa juga. Perjalanan di tol lancar. Masuk Mega Mendung juga nggak padat karena kami pas dapet jam “tutup” so jalan ke arah Puncak berlaku satu arah. Mantaaap..

Lagi seru-serunya nyanyi lagu-lagu melo di mobil (kami lagi galau parah soalnya), tiba-tiba ada sekelompok orang yang nunjuk-nunjuk mobil kami. What the hell?? Saya yang dongok, cuek-cuek aja. Sampai akhirnya anak-anak nyaranin saya untuk ambil kiri dan berhenti bentar. O o.. ternyata kami dikerjain! Modusnya bikin kami panik dan akhirnya pakai jasa mekanik. Sial! Untung deh ada serombongan bapak-bapak yang baik memberitahu kami untuk melanjutkan perjalanan saja.

by: Alie
Setelah menempuh perjalanan sekitar 2,5 jam, tiba juga kami di Cibodas. Kesan pertama, area ini mirip dengan daerah Bandungan, Kabupaten Semarang. Bedanya, rumah-rumah penduduk di Cibodas lebih tertata rapi. Belum masuk ke kebun rayanya, kami udah disuruh bayar tiket kawasan. Total, termasuk tiket mobil, kami berenam kena bayaran Rp 30 ribu. Sedangkan saat masuk ke Kebun Raya, kami kena bayar segituan juga.

Dan sampailah juga kami di Kebun Raya Cibodas (KRC). Karena akhir pekan, KRC penuh pengunjung yang rata-rata keluarga. Yang bikin saya heran, banyaaaaak banget pengunjung yang bawa APV. Ampun dah, saya sampe sering banget ngalamin kejadian parkir di parking lot yang sederet mobilnya APV semua! Gila deh gilaaa.. oh iya, selain APV, yang juga menjamur di KRC adalah turis Arab :p

Lihat lah.. APV semua gini di parkiran, hehehe
Ternyata nggak salah kalau KRC disebut sebagai surga dunia oleh ahli botani asal Belanda, FW Went. Testimoni itu diberikan Went setelah menyaksikan sendiri keindahan alam Cibodas, setelah sebelumnya dia berpetualang mengunjungi sejumlah kebun raya. Fyi, KRC didirikan 11 April 1852 oleh kurator Johannes Ellias Teijsmann. Kebun seluas 87 hektar ini terletak di ketinggian 1300-1425 meter di atas permukaan laut (dpl). Jadi soal kesejukan udaranya, nggak perlu diragukan deh! Sejuknya itu looohh... mana ada di Jakarta..

KRC punya sejumlah spot menarik. Pertama kali masuk, kami udah disambut air terjun kecil yang disebut Curug Cibogo. Di situ kami langsung foto-foto. Untung dah ada Alie yang ikhlas motretin setiap tingkah polah kami yang norce-norce itu, hihi..

Curug Cibogo
Setelah ambil foto di Cibogo, kami pun memutuskan naik. Tapi karena ragu dan takut kesasar, kami putusin pakai tour guide, seorang anak kelas 4 SD! Si APV yang dinamain Bongsor sama Ali, kami bawa serta dengan alasan kepraktisan. Oleh si adek, kami diantar ke Rumah Kaca dan guest house yang viewnya amsyooooong indahnya! Di deket guest house ada kolam luas dan pohon sakura. Sayang banget sakura-nya lagi nggak berbunga, hiks :’(

Lihat itu, pohon sakuranya sedang tidak berbunga
guest house Kebun Raya Cibodas yang cantik
Puas foto-foto alay di sana, kami pun diantar si adek ke Curug Ciismun, yang lebih indah dan lebih besar dari Curug Cibogo. Perjalanan ke curug itu nggak gampang karena kami harus menuruni sejumlah anak tangga yang lumayan curam. Tapi ternyata, perjalanan yang ribet itu dapat imbalan yang setimpal. Ya Tuhanku, indah banget Curug Ciismun! Saya setengah mati dah, nahan keinginan untuk main air di bawah air terjun. Mo gimana lagi. Lupa bawa legging buat ganti. Hihihi..

Curug Ciismun
Jalan pulang ke parkiran APV dari Curug Ciismun ternyata jauh lebih berat dibanding perjalanan menuju ke situ. Kami harus naikin anak tangga yang tadi kami lewati. Masya Allah.. karena nggak pernah olahraga kali ya, kami berenam sampai ngos-ngosan napak satu demi satu anak tangga. Saya denger cewek di belakang saya juga merengek kecapean. Dia pun selalu mengeluh ke sang pacar. “Nggak usah pulang aja ya kita.. Di sini aja ya.. Aku nggak kuat naik..” kata si cewek. Hihihi..

Setelah shalat di komplek KRC dan wudlu dengan air pegunungan yang sangat dingin dan segar itu, kami berenam pun cabut keluar. Bogor Kota jadi tujuan berikutnya. Sayang banget kami kena jam “buka”. Sebabnya di tengah jalan kami sempat berhenti makan malam dan mampir di Puncak View Point untuk ambil sejumlah foto berlatar kabut tebal khas Puncak :)

Kami sampai di Bogor Kota udah malam. Hampir jam 21.00 kalau nggak salah. Saya sempat lupa jalan. Tapi setelah muter-muter sebentar, sampai juga ke Makaroni Panggang. Karena udah sama-sama capek, Dian, Ali, Mami, Bams, dan Ochie pun nggak semangat makan. Cuma saya yang sibuk ngoret-ngoret si makaroni yummy itu. hihihi.. Oh ya, kalau ada kesempatan mampir ke MP, cobain Capuccino Rum Ice-nya deh. Mantap!

Setelah diusir waitress MP karena udah jam 22.00, kami pun melanjutkan perjalanan. Masih nggak jelas juga apakah kami akan langsung ngembaliiin mobil, ataukah ngembaliin besok aja. Setelah nimbang ini-itu, nemu juga solusi yang maksa, wkwkwk.. kami akhirnya nginep di rumah Bams di deket kampus UI Depok.

Dalam perjalanan ke Depok, Bams duduk depan, gantiin Dian yang tepar dengan suksesnya di jok tengah. Saya dan Bams pun langsung curcol soal kantor kami, dan gimana selama ini liputan di lapangan. Hahaha.. Padahal kan niatnya saya disuruh Dian dkk menginterograsi wartawan Kontan itu soal gebetannya :p

Kami sampai di rumah Bams hampir tengah malam. Sebenarnya nggak enak juga sih sama ibunya. Yah tapi mau gimana lagi, hehehe.. maap ya, Buuk.. Malem itu kami nggak langsung tidur. Ali kami paksa untuk mentransfer malam itu juga, foto-foto aksi kami seharian full. Tawa cekikikan otomatis muncul saat lihat satu demi satu gaya konyol kami di KRC hari ini. Saya sampe sering disemprit anak-anak saking seringnya nggak bisa ngontrol ketawa. Ehehehe :D

Well, saatnya tidur. Di tengah capek, tampang kumel, baju bau apek, dan mata sayu, kami berenam masih bisa saling berbagi tawa. Puas banget rasanya. Tantangan ngebolang berikutnya pun ada di depan mata. “Ke rumah aku aja yuk? Trus besoknya ke Ciater n Tangkuban Perahu,” kata Dian. Mendengar ajakan itu, nggak ada satu pun dari kami yang menolak. “YUK!!!”

Full Team.. i'm in the blue long dress

No comments:

Post a Comment