Tuesday, July 19, 2011

Jadi, yang Mana yang Calo?

tiket saya-Aning-Dhani
Pengalaman beli tiket mudik kali ini benar-benar tak terlupakan! Saya benar-benar menikmati sensasi setiap detik ketegangan sebelum mendapat kepastian apakah saya bisa pulang Lebaran 2011 ini.

Jujur saja saya setengah mati ogah mengulang drama lebaran tahun lalu. Di mana saya menghabiskan malam takbiran di Gandaria City, dan menghadapi panggilan shalat idul fitri dengan menangis karena tidak menjumpai bapak, ibu, Sofie, dan Alya di sekeliling saya.

Minggu, 17 Juli 2011
11.00
Jadi itu adalah satu-satunya alasan rasional yang menjadi alasan saya PULANG. So, pada 17 Juli 2011, mulailah saya menjadi makhluk rempong yang superstres ngadepin mudik perdana. Bangun tidur, saya bikin Dian, Alien, n Ina ikutan heboh gara-gara saya sibuk membahas alternatif pulang ke Semarang. Naik pesawatlah? Bus kah? Keretakah? Dan tak pulang kah? Hik hik..

13.00
Selesai facial di Salon Moz5, saya langsung beringsut ke warnet. Saya buka lah itu semua situs-situs porno *eh. Bukan, maksud saya situs maskapai penerbangan macam Batavia Air, Lion Air, Sriwijaya Air, dll.. Dan ternyata.. tiket yang masih ada cuma Lion Air! Dan harganya berapa tebak? Rp 880 ribu, sodara-sodara.. bisa dibuat beli kambing kurus sebiji, dah.. Saya pun pulang ke kosan dengan lunglai.

18.30
Kelar nonton Chef Juna yang ganteng, seksi, dan yummy, saya pun prepare berangkat ke Stasiun Jatinegara. Anak-anak Tempo pada mau ngabisin duit kantor (hu yeah, sounds great, huh?) di SkyDining, Plaza Semanggi. Karena masih rempong, saya pun nekat mampir Jatinegara dulu sebelum ke Plangi.

Dan ternyataaa.. sudah banyak yang gelar tiker dong, di sana!! Saya langsung inget suasana habis gempa bumi di Jogja, di mana banyak warga yang tidur ngemper karena nggak berani tinggal di dalam rumah untuk sementara. Then i started to rempong. Saya tanya macem-macem ke petugas stasiun, untuk make sure apakah saya harus ngemper juga kayak yang lain. Dan jawaban si bapak bikin saya lemes. “Dari sekarang aja Neng, nginepnya...” *glek

20.00
Ibu dan bapak mulai ketularan rempong. Hahaha.. yes we’re rempong family. Mereka maksa saya untuk pakai kartu pers agar bisa dapat tiket kereta lebih mudah. No no no.. permintaan mereka langsung saya tolak. Saya pun tanya ke Ibu, kenapa ngelarang putri cantiknya ini ngemper di stasiun.

“Kamu tahu sendiri, kemarin si Widi Vierra habis diculik..” (Wekekeke, saya pun langsung ngecek tubuh sendiri dari kaki sampai dada). “Tenang aja buk.. Nggak bakal berani ada yang nyulik..” jawab saya, nggak yakin.

00.15
Namanya juga jodoh. Saat saya mengatakan ingin pulang dengan kereta, Aning dan Pingit menyatakan ikut. So berangkatlah kami bertiga ke Stasiun Jatinegara, dini hari buta!! Gimana nggak, kami sampai di depan stasiun jam 01.00 tengah malam. Yes guys, tengah malam!

Sebelumnya kami bertiga nyiapin ransum yang didapat dari Circle K. Saya yang supertegang menghadapi kenyataan (halah) nggak nafsu lihat jajaran cemilan di rak toko. So, saya cuma beli dua botol minuman.

01.00
Stasiun Jatinegara udah mulai ramai. E buseeet, mereka rata-rata total banget usahanya buat dapat tiket. Hmm.. nggak mau kalah! Pokoknya saya nggak boleh ketiduran. Nggak lucu banget kalau tiba-tiba saya bangun dan stasiun udah sepi.

Di stasiun, saya, Aning, dan Pingit mulai geje. Kami pun main truth or truth. Wkwkwk.. jangan bayangin kalau pertanyaan-pertanyaannya mutu. Sama sekali enggak. Kami malah akhirnya nggosipin satu per satu cowok kantor, mulai dari yang lumayan oke, sampai yang berusaha oke tapi gagal (ups. Hahahaha... sorry, guys..)

02.00
Baru dua jam, kami udah mati gaya. Pingit nyulik buku Madre saya, sementara Aning baca majalah Girlfriend saya. Nah saya? Stalking fesbuk-fesbuk orang, hihihi.. dan ternyata cara saya ampuh bikin nggak ngantuk :p

03.00
Jam galau. Aning mulai ngetik berita (cara aneh mengusir galau)! Sementara Pingit ngobrol seru sama mas ganteng asal Kediri. Sedangkan saya mulai berusaha nggak bosen stalking. Go Kepo! Wkwkwkwk

04.00
Ada yang ngajak bikin rusuh! Entah gimana ceritanya, ada salah seorang bapak (sepertinya calo) yang tiba-tiba teriak dan nyuruh kami untuk baris di depan gerbang stasiun. So, bagaikan diiming-imingi Ario Bayu, saya pun sigap bangun dari duduk, dan mulai mendesak masuk ke kerumunan pengantre.

04.30
Keren loh saya.. semula berada di antrean yang agak jauh dari gerbang, saya berhasil menelikung pengantre di kanan-kiri saya. Hahahahaha.. jahat kok bangga. Sumpah ya, nggak banget dihimpit orang kanan-kiri-depan-belakang. Udah bauk, sakit (aww...) pula. Sama parahnya kayak ngantre tiket nonton pertandingan AFF di Gelora Bung Karno dulu lah pokoknya.

05.00
Gerbang belum juga dibuka. Pengantre udah mulai teriak-teriak nggak jelas. Mulai dari teriakan kasar, ataupun cabul, ada semua di situ. Saya mau nggak mau geli dan ketawa juga dengernya.

05.15
AKHIRNYA... gerbang dibuka juga! Langsung deh secara brutal semua pengantre merangsek masuk untuk mendapatkan nomor antrean. Lhah pokoknya nggak banget deh gerudukannya. Orang di depan saya sampai kejepit kakinya. Kasihan banget si bapak.. setelah ikut teriak-teriak minta dikasih nomer, saya akhirnya dapet nomer antrean 22, Pingit dapat nomer 29, dan Aning nggak dapat. Hiks

06.50
Mulai antre di depan loket. Anjrit tegang banget rasanya. Bener-bener kayak lagi nunggu pengumuman SNMPTN, hehehe.. Gimana nggak tegang, saingan saya nggak hanya orang di Jatinegara, tapi juga seluruh Indonesia!

07.00
Yeeee.. loket dibukaaa! Saya pun makin deg-degan. Kaki saya rasanya tremor. Dan tangan nggak berhenti ngeluarin keringat saking tegangnya. Makin tegang saat petugas loket di depan saya dibentak atasannya karena ketahuan menyelundupkan pesanan orang! Cih. Sukurin lo.... Jadi siapa sih yang sebenarnya calo???

07.05
Alhamdulillah.. saya dapat tiket! Ye ye yeeeeeey! Rasanya pengen terus nyium tiket itu saking bahagianya. So i got one ticket for three persons. Saya, Aning, dan Dhani. Siap mudiiiiiik! Langsung deh saya sms bapak, ibu, dan teman-teman. Nggak lupa apdet status pamer juga di fesbuk. Hahahaha... makasih Tuhanku sayang.. Yunomisowel ^_^

2 Menit Pertama di Stasiun Jatinegara
Setelah 5 jam lebih menunggu
Pengantre yang kelelahan
Nomer antrean saya :)

No comments:

Post a Comment