Sunday, December 25, 2011

Kuliner di Solo: Serba Murah, Serba Uenak, dan Serba Bikin Ketagihan

Selat solo ala RM Kusuma Sari, Solo

Makanan adalah alasan terkuat saya memilih Solo sebagai tujuan ngebolang Desember 2011. Udah tahu dong, kalo kota besar di Jawa Tengah ini memang gudangnya makanan yummy dan murah? Hohoho.. So, Sabtu malam, 24 Desember 2011, saya dan sahabat saya, Dian, berangkat ke kota itu. Jalur darat, tepatnya dengan bus Gung Mulia, jadi pilihan kami dengan alasan murah dan seru.

Menempuh perjalanan selama 11 jam, kami tiba di Terminal Tirtonadi, Solo, jam 06.15, 25 Desember 2011. Karena enggak nemu angkot di terminal, saya dan Dian memutuskan ngebecak sampai Stadion Manahan. Ongkosnya murmer lah, khas Solo. Rp 10 ribu saja berdua, untuk jarak tempuh yang lumayan. Apalagi penumpangnya seberat saya. Hehehe..

Kenapa saya pilih Stadion Manahan sebagai tujuan pertama? Karena spot itu terkenal rame pedagang makanan tiap Minggu. Maklum, saat akhir pekan, warga Solo tumpek blek di tempat itu. Ada yang sekadar jalan-jalan, olahraga, belanja barang-barang murah, atau kuliner juga seperti kami.

Baru berjalan sepuluh meter dari pintu gerbang, saya dan Dian udah berhenti di salah satu gerobak. "Vit, pengin tempura," kata Dian. Saya enggak mikir panjang untuk mengangguk. Ehehehe. Apalagi harganya murah, cuma Rp 500 per tusuk. Kami sama-sama beli empat tusuk, dan memakannya sambil hunting sarapan di area dalam stadion. Lumayan lah, buat ganjelan perut.

Tempura di Stadion Manahan
Nasi Liwet
Sate Ayam Nonongan
Setelah jalan sambil lirik baju batik lucu di kanan-kiri, saya dan Dian akhirnya nemu warung lesehan yang oke. Saya yang sejak awal pengin sarapan nasi liwet, sempat kepincut lihat pecel ndeso yang sedang disantap orang di sebelah saya. Tapi akhirnya saya tetap milih nasi liwet, dengan alasan kangen saus santannya yang gurih itu.

Pilihan saya ternyata nggak salah. Rasa nasi liwet Solo itu sesuatuuu banget. Ibarat cowok, nasi liwet khas Solo tuh sederhana, tapi ngangenin dan nggak bikin bosen, hehehe.. Nasinya wangi, trus putih telur dan saus santannya itu.. Yummy bangeeet.. Harga per porsinya Rp 5 ribu. Nggak mahal juga kan..

Kelar menghabiskan satu pincuk nasi liwet, kami melanjutkan "thawaf" di Manahan. Baru juga jalan 50 meteran, kami berhenti lagi. Hohoho.. Ada sate ayam yang bau dan bentuknya menggoda banget. Saya dan Dian langsung lirik-lirikan. Eaaaa.. "Beli yuk, Di?" tantang saya. Dian nyengir. "Yuk! Satu porsi berdua aja ya!" Sip..

Nggak ada sepuluh menit kayaknya, sampai akhirnya sate di atas lembaran daun pisang itu ludes. Hihihihi.. Enaaaak.. Dagingnya empuk. Sambal kacangnya juga pas, nggak manis-manis amat. Walau sayangnya, dagingnya udah nggak panas lagi. Tapi nggak apa-apa, lah.. Ternyata harga sate ayam ini juga nggak terlalu mahal. Rp 10 ribu per porsi. Cucok, lah..

Puas sarapan, saya dan Dian memutuskan menyudahi jeng-jeng di Manahan. Kami rencananya akan langsung menuju Pusat Grosir Solo (PGS) untuk berburu batik. Jalan keluar stadion, saya sempat dong, beli leker dulu. Hihihi.. Fyi, leker adalah crepes from Java. Kalau crepes biasanya diisi es krim, sosis, atau daging cincang, leker diisi meses, gula pasir, dan pisang. Harganya Rp 1000 per porsinya. Nyam nyamm..

Di PGS, saya dan Dian langsung kalap belanja. Ahahaha.. Senang deh. Apalagi di situ, saya juga ketemu sama The Amirs. Hoho.. Ada Bapak, Ibuk, dan Alya. Sofie lagi nggak ikut karena sakit :'( Baru sebentar belanja-belanji, Bapak udah ngajakin pulang. Alasannya, dia laper dan pengin cepet makan siang.

Saya awalnya ngusulin RM Kusuma Sari, di daerah Nonongan. Tapi karena lupa tempatnya, dan kami sudah berusaha muterin Jl.Slamet Riyadi dan jalan di baliknya, Bapak akhirnya menyerah. Dia akhirnya ngajak kami makan di Warung Jawa di daerah Laweyan. Ditemani dua orang sinden yang menyanyi langgam Jawa, siang itu kami makan masakan Jawa yang "rumahan".

Siang itu, saya pilih lauk lodeh labu siam tahu, dan telur dadar. Rasanya nggak terlalu spesial sih, tapi juga nggak bisa dibilang nggak enak. Karena nyatanya saya makan hampir habis. Padahal porsinya besar, lho. Hehehe.. Saya sebenarnya pengin menu Garang Asem. Tapi kata Ibuk, Garang Asemnya nggak enak, karena bukan ayam kampung.

Sore hari, setelah sebelumnya bersihin badan dan istirahat di Hotel Laweyan, saya dan Dian --The Amirs pulang-- lanjut perjalanan ke Solo Grand Mall (SGM). Dian kayaknya nggak terlalu suka jalan-jalan di sini. Makanya saya akhirnya mengajak dia makan, biar bisa duduk sambil menunggu Mas Farid datang. Oh ya, Mas Farid adalah senior kami di kampus dulu, yang sekarang kerja di SoloPos sebagai wartawan.

Sambil jalan, saya nemu tempat makan yang namanya Bee's. Di Semarang juga ada resto ini. Tapi pas saya terakhir pulang, menu pesanan saya sedang nggak tersedia. Huhuhu.. So, saya pun mengajak Dian makan di situ. Saya pilih Rice Hot Plate with Chicken Teriyaki, dan Green Tea. Dian pesan tahu goreng, cheese bread, dan jus jeruk.

Ukurannya mini, tapi rasanya maksi :)
Tahu goreng
Rice hot plate.. Enaaaak!
Entah kenapa, saya dari dulu suka banget nasi hot plate, hahaha.. Enak aja rasanya. Panas-panas gosong, trus ada bumbu rempahnya yang bikin nasinya jadi asin dan gurih. Chicken Teriyakinya biasa aja. Tapi karena nasinya enak, lauknya jadi terasa enak juga. Hehehe.. Yang bikin tambah senang makan sore itu adalah karena dari Bee's, saya bisa lihat lalu lintas Jl.Slamet Riyadi di sore hari. Nice :)

Setelah dari SGM, saya, Dian, dan Mas Farid, melaju ke Gladag Langan Bogan (Galabo). Ini adalah area wisata kuliner khas Solo, yang terletak di depan PGS persis. Karena masih kenyang, saya nggak pesan makanan, dan hanya minum es cappuccino. Sementara Dian memilih Selat Solo, dan Mas Farid pesan bakso ketoprak.

Makanan di Galabo sebenarnya biasa. Yang bikin enak adalah karena letaknya di pusat kota, duduknya lesehan, makanan dan minumannya aneka macam, lampunya temaram, dan nggak ada kendaraan lewat karena akses masuk area itu ditutup. Oke banget deh pokoknya nongkrong sambil makan di sini. Wajib coba :)

Galabo - Gladag Langen Bogan
Puas ngobrol bertiga di Galabo, kami tiba-tiba punya ide ngelanjutin kuliner. Hehehe.. Mas Farid nyodorin Nasi Liwet Mbok Mami jadi our next destination. Karena letak tempat itu kata Mas Farid di Laweyan, saya dan Dian mau-mau aja. Kami sih mikirnya bisa sekalian pulang. Ternyata emang tempatnya cuma 50 meteran gitu dari hotel kami, hihi.. Sesuatu banget.

Saya dua tahun lalu pernah nyobain makan di Nasi Liwet Mbok Mami. Sama Mas Farid juga. Saking enaknya nasi liwet di situ, saya sampai klangenan sama rasanya. Entah saya yang lebai atau gimana, tapi rasanya masih senikmat yang dulu. Menu saya nggak berubah, dulu dengan sekarang. Nasi liwet plus ayam suwir. Delicious!

Ditutup dengan segelas teh panas, perjalanan kuliner hari ini pun benar-benar menyenangkan dan mengenyangkan. Alhamdulillah.. Walau perut membuncit, saya nggak menyesal makan banyak hari ini. Saya malah kepikiran, kapan ya, bisa ke Solo lagi... :)

23 comments:

  1. judulnya panjang bener. kenapa ga "kuliner Solo : serba murah, enak, dan nagih" hihihi ;o males eksplor satu-satu destinasinya neh, sukanya dijamak ;o

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by a blog administrator.

      Delete
  2. iye judulnya dipanjang-panjangin biar lebay, hahaha.. Di sana susah pindah-pindah tempat karna angkot jarang, Li..

    ReplyDelete
  3. menu2nya bikin ngiler mb... *tes..tes..tes...*

    ReplyDelete
  4. Hahahaa.. Iya Adhiya.. emang enak2 n bikin liur netes. Sumpah jadi ga inget lemak2 kalo dah di Solo :D

    ReplyDelete
  5. aku bisa ngajakin dia kesanaaa.horee.makasi kakak refrensinyaaah. :)

    ReplyDelete
  6. Eaaaa.. hahaha.. ke Galabo aja, Boi. Romantis ;p

    ReplyDelete
  7. harganya kurang lengkap..terutama yg akhir2..so,bigimana tahu murah ato tidak..hehe..

    ReplyDelete
  8. wahahaha.. Iya lupa.. Yang di BEE's itu agak mahal.. untuk makan dan minum eke abis Rp 30ribuan.. :)))

    ReplyDelete
  9. pengen ke soto gading, wis suwe ga mrono

    ReplyDelete
  10. waduh mbak...kl mo ke KS alias kusumasari td pas d PGS tinggal lurus aj naik becak ga nyampe 10 rb koq

    ReplyDelete
  11. huehehe.. Nggak inget tempatnya mbak waktu itu :)

    ReplyDelete
  12. wah enakan di Waroeng Mbok Marni...
    masakannya enak harganya terjangkau..
    info lebih lanjut..http://waroengmbokmarni.blogspot.com/
    kunjungi yawh...

    ReplyDelete
  13. gampang mbak gak usah bingung ...pakek GPS Traveling aja,,,,semua tempat Maknyus di solo kedaftar semua...kami sediakan mobil yang full GPS kok...see my Blog (http://nadarentcar.wordpress.com)

    ReplyDelete
  14. yang Hot Plate berapaan tuh hihihiiyy ^^"

    ReplyDelete
  15. kalau sempat jalan-jalan lagi ke kusuma sari yuk.. es krim dan selat solonya ngangenin.. Terus porsinya juga kecil, jadi boleh lah makan beberapa menu ����

    ReplyDelete
  16. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  17. menbantu sih, tapi kurang lengkap. Coba deh makan di waroeng mbok marni solo. Promonya banyak, tempatnya nyaman bersih, nasi ayam penyet + esteh aja cuma 10K :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih masukannya :) itu ke tempat yang saya kunjungi aja Mba selama enggak lebih dari 2 hari di Solo hehe..

      Delete
  18. Musti cobain tengkleng pasar gede kalo pas kesolo, jam 1 siang buka tutup jam 3 sore.

    ReplyDelete
  19. Cobain brambang asem, lezat banget sis...
    bisa juga loh dibikin sendiri di rumah...
    Ini contoh resep membuat brambang asem khas kota solo

    ReplyDelete