Thursday, May 2, 2013

Risiko

"Kamu lagi galau ya?" tanya Ika, teman saya, lewat BBM malam tadi.
"Wahahaha.. Ketauan banget ya?" saya menyahut.
"Iye. Lagi berantem sama pacar kamu?"
"Enggaaak.. Lagi bahagia banget sama pacar kok (kalau lagi berantem mah dia udah saya teror pakai kucing, kata saya dalam hati). Jadi aku sebenernya lagi begini lho Ka.... bla bla bla.."

Hehe, kayaknya status BBM saya emang lagi rada-rada curcol dari kemarin, pantesan pada mengira saya galau. Status pertama saya, enggak tau gimana, bikin si pacar tersindir (aelaaah, GR banget kamuuuuuh). Status kedua, bikin si pacar BBM lagi (ebuset dia kenapa selalu tau sih kalau saya ganti status? Hihi). Status ketiga, ada 6 BBM yang ngomentari itu.

Oke, hari ini emang lagi ada satu hal yang sedikit mengagetkan. Tapi ya sutralah itu tidak ada hubungannya dengan kerjaan, pacar, teman, atau diet saya. No. Sempat rada-rada gimana juga dengar kabar itu, but I know i will be alright. Saya punya teman-teman yang menyenangkan, pacar yang menyenangkan, keluarga yang menyenangkan, so, nikmat Tuhan yang mana lagi yang kamu dustakan? *aseeek

Saya belajar satu hal hari ini. Tak perlu menyesali keputusan yang sudah kita buat. Apapun akibatnya di kemudian hari, you have to face it. Anggap saja itu risiko. Seperti saat kita mules-mules karena nekat makan 3 piring sambal Bebek Goreng Pak Slamet. Atau saat kita pilek karena kebanyakan makan es krim banana smoothies :)


No comments:

Post a Comment