Friday, June 7, 2013

Les Enggres di Tibiai

Hai hai hai..
Lama tak bersua. Saya mulai sekarang mau rajin ngeblog lagi ah.
Lumayan, siapa tahu bisa mengurangi cuit saya di Twitter hehehe..

Sekarang saya sedang ikut les Inggris di The British Institute a.k.a TBI. Dari tiga kantor TBI di Jakarta, yakni Kuningan, Fatmawati, dan Sudirman, saya memilih yang terakhir. Alasannya, karena letaknya dekat dengan FX dan tak jauh pula dari Plaza Semanggi. Iye, iye, emang modus.

Nah, kenapa bisa les di TBI?
Bukan karena saya lagi buang-buang duit. Maklum, satu sesi kelasnya berharga jutaan (kelas saya berharga Rp 4,2 juta untuk 2 bulan sepertinya.. hohoho). Tapi karena saya dan 12 kawan sekantor saya di Tempo berkesempatan les dengan voucher senilai Rp 5 juta. Ih wow? Yes, ih wow. *apaan deh

Dari belasan teman yang mendapat voucher, saya paling akhir ikut placement test. Biasa lah ya, artis utama (film horor) emang munculnya terakhir. Dalam kondisi nyeri mens luar biasa sore itu, saya ikut tes di Sudirman. 100 soal multiple choice dan essay menjelaskan soal grafik, saya garap di bawah pengaruh Feminax. Ternyata.. tadaaaa.. Saya lulus! Ya iyalah, semua juga lulus.

Masalah dimulai saat si mas TBI yang manis bertanya: "Mau ambil kelas apa, Mbak?"
Vitri: Apa aja deh, Mas.
Mas TBI: Mbak butuhnya les untuk apa?
Vitri: Apa ya.. Umm.. No comment deh. (boong ini. yang bener adalah...) Mau belajar aja Mas. Bahasa Inggris saya kacau.
Mas TBI: Ini ada Global English, Business Conversation, Conversation, dan IELTS Preparation
Vitri: Terserah Mas aja deh..
Mas TBI: (dalem hati: kalau terserah gue, lo mending gak usah les di sini deh. Dasar geje!) Jangan terserah saya, Mbak..
Vitri: Gini deh gini. Berdasar tes tadi, saya bisa masuk kelas mana?
Mas TBI: Mmmm.. Semua bisa Mbak.
Vitri: Hadeh.. Oke oke. Paling mahal kelas apa Mas? Biar enggak sayang vouchernya..
Mas TBI: Yang IELTS Prep, Mbak..
Vitri: Oke itu deh ya.. Sama siapa saya sekelasnya?
Mas TBI: Sama Febriyan. Ada Mahardika juga.
Vitri: Wuapaaaaaa??? Sama mereka?? LAGI??
Mas TBI: Kenapa Mbak, emangnya?
Vitri: Haha -_______-

Dan yak begitulah. Sejak Senin lalu saya les Enggres di Tibiai Sudirman bersama @Febriyan dan @dikoshit. Kelas IELTS cenderung kaku dan serius. Pooooool dah seriusnya. Saya pernah les Enggres di LIA dan IEC perasaan nyante aja. Ini seriusnya banget-banget sampai saya jadi pengin keluar ngemall aja bawaannya. No, just kidding, Tibiai :))

Sebenarnya, saya les enggak semata karena voucher. Tapi karena saya pengin belajar. Saya merasa Enggres saya enggak oke dan itu embarassing. Apa deh Vitri sok enggres kamooh. Ya moga aja santunan kantor untuk saya dan 12 kawan lainnya ini bermanfaat buat umat. Umat bule yang nanti bisa disepik, maksudnya.

Oke, emang postingan ini enggak penting. Tapi saya cuma pengin nulis aja. But I dunno what to write but this story. Semangat!!!!

Si buku les

3 comments:

  1. There's "ass" in embarrassing. Dan 'r'-nya 2. Hahaha.

    ReplyDelete
  2. pengen banget berada di kantor yng peduli akan kemampuan bahasa inggris karyawannya.. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa.. Walau cuma satu cawu sih lesnya hehehe

      Delete