Sunday, April 20, 2014

Bertemu Panda! Yihaaaaa!!


Mungkin sedikit telat pamernya, tapi sebodo amat. Hahaha.. Tahun 2014 saya awali dengan sangat menyenangkan. Saya memulai tahun dengan antusias karena mengantongi tiket promo Rp 0 dari Air Asia yang saya beli tahun lalu. Februari saya pun indah. Saya mendapat “hadiah” dari kantor berupa liputan ke Singapura selama tiga hari.

Redaktur saya, Mas Qaris, sampai heran kenapa saya langsung girang dan loncat-loncat begitu dikasih tahu bakal liputan ke sana. Kayak apa aje, heboh wisata ke Singapura. “Lo kenapa sih? Orang lain tuh pada enggak suka disuruh liputan ke sana. Kok lo seneng banget?” tanyanya. “Mas! Saya mau lihat panda, Mas! Hahahaha..”

Ya ya ya, saya memang terobsesi banget bertemu makhluk berbulu asal Cina yang ipel-ipel, tambun, dan bermuka cuek itu. Pada 2012, saya udah ke Chiang Mai demi berjumpa dia, si panda. Tapi nasib belum mengizinkan. Akhirnya saya pun membeli tiket ke Singapura biar bisa ketemu duo panda lucuk, Kai Kai dan Jia Jia yang tingal di River Safari. Eh belum sampai berangkat, kok kantor udah nendang saya ke sono. Hohoho.. Rezeki emang enggak ke mana ya.

Saya berangkat ke sana dengan teman dari Jawa Pos Surabaya, Septi. Septi ini sebenarnya enggak nafsu sama panda. Dia sukanya sama laki-laki (ya iyalah gue juga sukanya sama laki, Sep!). Tapi karena dia enggak mau ke Mustafa Centre sendirian, ikutlah dia ke River Safari menemani saya. Yes yes yes, ada yang motretin!

Bangun pagi, saya semangat 45. Saya sengaja memakai baju hitam-putih, dengan harapan Kai Kai dan Jia Jia akan tertarik mendekat ke saya. Usaha lah, ya. Dari Ramada Hotel, tempat kami menginap, kami naik taksi menuju River Safari. Biayanya mahal sih, Sin$ 13. Tapi berhubung (sok) kaya, kami sudi-sudi aja ngeluarin duit itu.

Sebenarnya ada transportasi lebih murah, naik bus kota, disambung MRT sampai Stasiun Ang Moo Kio, disambung bus lagi nomer 138 atau 927 sampai River Safari. Biayanya enggak sampai Sin$ 5. Tapi waktu tempuhnya itu, lho. Bisa 1,5 jam. Sedangkan kalau naik taksi, 20 menit saja sampai. Yah namanya juga orang kaya..

Dalam perjalanan, saya deg-degan banget. Saya sedikit-sedikit ngaca di tablet untuk memastikan dandanan oke. Yah kesan pertama enggak boleh ancur di depan Kai Kai dan Jia Jia. Septi sampai bengong sendiri lihat kelakuan saya. Bahkan saya sampai enggak doyan makan (padahal eman-eman duit).

Tiket masuk River Safari Sin$25. Mahal? Iya juga sih, kalau dibandingkan tiket masuk bioskop. Dengan tiket itu, kami bisa keliling empat sungai dari lima benua (wow ya kalik keren amat), lihat hewan-hewan di aquarium (mirip di Seaworld), ketemu panda, dan.. red panda. Huwoooo saya baru tahu lho, kalau ternyata ada red panda juga di River Safari! What a nice surprise! Saya langsung ingat sahabat saya Nindy yang tergila-gila banget sama makhluk mirip tupai itu.


Dan.. taraaa.. akhirnya saya ketemu juga sama Kai Kai! Aaaaaaaaaargh gila bok sensasinya ketemu panda kayak lagi lihat ka’bah! Semacam terharu, bahagia, pengin duduk bersimpuh, lalu berkata, “Akhirnya, Tuhan..”. Siang itu Kai Kai sedang... bobok :/ Fine, dude. Tapi yah dia tetap bergerak-gerak gitu. Ke kanan, ngolet ke kiri. Lalu telentang mamerin selangkangannya.

Si ekshibisionis Kai Kai
Kai Kai lebih suka wortel, Jia Jia suka apel. Kalau aku suka pacarkuu.. #howek

Ya ampuuuuun bener-bener lucuk! Uwuwuwuwuwu.. Septiii, foto aku Septiiiii...

Saya pun ngobrol dengan salah satu pegawai River Safari, bernama Celine. Kata Celine, Kai Kai jam segitu emang suka molor. Jadi mending kalian kalau mau ke River Safari dan ketemu doi, bikin janji dulu sama manajernya. Tanya tuh, Kai Kai dan Jia Jia ada waktu jam berapa. Nah, untungnya nih, Kai Kai enggak sepemalu Jia Jia.. Kalau bobok, Kai Kai agak ekshibisionis. Dia suka tidur di taman, enggak peduli dilihatin orang. Sedangkan Jia Jia pemalu, jadi kalau bobok di kamar.

Naaah hiburan lainnya adalah red panda! Ada dua red panda di sana, tapi enggak dikasih nama. Geloooo Tuhan pasti lagi gemes deh saat bikin makhluk ini. Red panda bener-bener adorable. Mereka lincah banget, lari ke sana-sini, beda dengan panda yang cenderung anggun kayak saya. Enggak jelas mereka lagi caper atau lagi latihan maraton, pokoknya itu red panda lariii aja kerjaannya.


Kalau punya duit lebih, banyak merchandise berbau panda yang bisa ditemui di River Safari. Tapi saya enggak beli. Karena sejumlah barang saya udah punya, huahahahaha.. #tetepsombong. Keliling dengan perahu mengitari sungai buatan (sok-sokannya lagi keliling Sungai Amazon, Mekong, gitu lho..) juga lumayan menarik. Soalnya di kanan-kiri, ada hewan yang berasal dari berbagai negara. Si Septi tuh yang heboh banget nyapa hewan-hewan di sana. Ya kalik Sep, hewannya enggak gemetar kamu sapa pake nada sok imut gitu.. wkwkwk *peluk Septi*


Dan yah, walau cuma sebentar ketemu panda, saya tetap bahagia. Someday, saya harus ke Chengdu dengan si pacar (moga ntar kamu udah jadi suami ya, Car.. *numpang doa*), dan Nindy dan siapa lagi lah. Huwooo pasti seru deh bisa main ke sana, dan peluk-peluk langsung bayi panda (syukur-syukur bisa culik salah satu).

Makasih pokoknya buat kantor, sponsor jalan-jalan saya kali ini. Hohoho.. Senang bertemu denganmu, Kai Kai dan red panda. See you later!

1 comment:

  1. jadi inget, aku kaya nganterin cewek yang mau dikawinin....nih orang bener-bener nervous mau ketemu panda...OMG....ahahaha

    Yeah pengalaman itu seru juga... Jadi pengen jalan-jalan lagi ke negara Asia lainnya...ama kamu...kekekek *)

    ReplyDelete