Wednesday, March 2, 2016

Belajar Menerima

"Kamu harus semangat. Bukan hanya demi kamu, tapi juga buat anakmu.."

Kalimat mami terus (berusaha) saya ingat selama dua bulan terakhir. Apalagi saat sekarang, saya kerap bingung sendiri dengan segala perubahan fisik yang terjadi. Saya menghindari kata frustrasi, karena terdengar destruktif, haha. Begitu pun mengeluh, amit-amit lah. Apalagi sampai menyalahkan kehadiran si dedek yang nongol sejak tiga bulan lalu, enggak lah ya. Hey little boy/girl, am happy to have you kok :)

Cuma memang saya enggak menyangka ada perubahan signifikan *halah bahasane to* yang saya alami sejak hamil. Saya yang kebiasa loncat sana-sini, ngelakuin banyak hal dalam satu hari, sekarang tetiba jadi.... LEMAH. Hahahahaha geli-geli gimana gitu nulisnya.

Gimana enggak lemah, saya jadi enggak sanggup duduk lama, berdiri lama juga enggak bisa. Serba salah deh. Ngelakuin apa aja juga jadi gampang capek. Masih ditambah geregetan badan tetiba makin sering gatal-gatal, kulit kering nyaris bersisik, plus rambut jadi lebih cepat kering padahal udah pake bejibun kondisioner. Yang ngeselin, saya jadi gampang nangis dan marah. Anjay! Enggak tau gimana pokoknya nangis aja. Bahkan lihat cowok ganteng aja saya bisa nangis.. Oh Lord..

Well bolehlah dibilang saya kualat karena dulu sering enggak percaya kalau ada perempuan yang jadi letoy pascahamil. Sekarang ei paham rasanya, pahaaaaam...

Saya merasakan masa terparah pada minggu ke 10-12. Gilingan, itu campur aduk banget rasanya. Mana saya enggak doyan makan dan muntah terus, sampe bobot saya yang pasca kawin sempat naik, akhirnya menyusut 4 kg. Penyebabnya adalah stres.

Bukan stres karena hamil, tapi karena bingung menghadapi segala keterbatasan fisik. Ini seperti lingkaran yang tak putus-putus. Badan kamu udah lemes banget  dan enggak bisa ngapa-ngapain. Lalu saya stres karena jadi lemah (bahkan libido sempat menurun hoaaaaaa damn!), lalu stres pikiran membuat kamu jadi gampang marah dan menangis, dan itu membuat badanmu semakin tidak bersahabat lagi.

Sampai akhirnya saya ke dokter kandungan (dr Roefmilina alias Mimi, SPOG di RS Sari Asih Ciledug) siang tadi. Maunya sih kemarin, pas flu dan demam saya lagi parah-parahnya. Tapi berhubung dokter Mimi prakteknya baru hari ini ya sudahlah. Saya lalu USG 2D dan lihat dedeknya yang lincah badai muter-muter di rahim. (Edun, keren lo dek, emak lo padahal letoy gini, wkwkwk)

Begitu sampai rumah, saya pun iseng tiduran dan mengikuti cara dokter Mimi me-USG. Saya ketuk-ketuk tuh bagian bawah perut dekat vagina (kayak lagi permisi di rumah orang ye, padahal perut eike sendiri), trus menekan dengan lembut area tersebut. Dan tadaaa terasa ada yang gerak-gerak di dalam, hahahahaha...

Saya lalu sampaikan soal itu ke grup whatsapp keluarga. Si Mami ikutan heboh sendiri wahahahaha.. Katanya jangan keras-keras nekennya, kasihan dedeknya. Ya eyalah mamiiiih..

Dan yah, saya pun main bareng si dedek lagi, lagi, dan lagi, sampai saya senyum-senyum sendiri. Biaklaaaah saya harus sehat seperti dia. Dan tentunya semangaaaaaat!!


2 comments:

  1. Kaaaakk.. selamat yaa. Ya ampun kamu sudah hamil. Sehat2 yaaa Viiittt... enjoy your pregnancy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks onty Ibooooy... Doain yeeee... wkwkwk

      Delete