Tuesday, April 5, 2016

Episode Hamil: Tak Kenal, Tapi Boleh Sayang


Hari ini saya liputan dalam kondisi tubuh kurang fit. Perut agak kontraksi, plus migren di sebelah kanan kepala. Masih ditambah tetek rasanya nyeri macem dicubit-cubit. Karena sedang hamil, saya langsung menganggap semua itu adalah efek produksi hormon tubuh. Yah, dinikmati saja ya, dek..

Saya sebisa mungkin selalu tersenyum dan mengelus perut yang belum seberapa besar ini. Juga tak lupa mengajak si bocil di dalam perut semangat dan riang diajak maminya kerja. Dia sepertinya paham. Kendati tubuh sakit di bagian ini-itu, tapi saya hari ini tak terlalu merasakan mual. Alhamdulillah bisa makan sampai tandas, bahkan malam ini, sampai makan dua piring nasi sop ikan khas Riau bikinan sendiri.

(Si dedek kayak bapaknya deh, yang lagi protes dan ngancem bikin hestek #kangenmasakanistri karena setelah hamil saya jadi angot-angotan masakin dia)

Tapi, ujian hari ini datang dari jalanan ibu kota. Macet yang parah gilak itu  bikin emosi saya naik. Apalagi panas sedang parah-parahnya. Belum lagi Mi Yamin Semarang yang di Sabang itu pangsit rebusnya udah abis. Trus enggak ada es teh manis pula di warung itu. Bawaannya pengin nyalahin si tukang mi aja karena enggak adil ngasih pangsitnya ke orang lain :'(

Setelah makan mi ayam, lapar saya hilang. Tapi emosi saya masih mengendap, ditambah kontraksi yang semakin kencang. Saya tau saya capek, dan mesti segera istirahat. Karenanya saya pun mencoba semangat berjalan menaiki halte transjakarta Sarinah, kendati dengan jalan merambat.

Di satu titik, saya semacam enggak kuat. Perut makin sakit, udara panas bikin emosi jiwa, sementara saya udah enggak sanggup jalan. Bawaannya pengin nangis mewek aja di halte transjak. Bodo amat orang mau mikir apaan.

Di saat letoy galau seperti itu, dari belakang saya tiba-tiba muncul seorang ibu berkerudung biru. Dia memegang bahu saya, sambil tersenyum. “Ayo Mbak, semangat! Tarik nafas, lalu jalan lagi!” (dalem hati: pasti gue dikira susah jalan karena kegendutan, deh).

Saya meringis setengah kopling padanya. “Iya Bu, terima kasih.. Saya lagi hamil.. Perut saya sakit..”. Bukannya bete saya curhatin, si ibu malah  menyemangati sambil senyum lagi. “Yuk saya temani jalan. Tarik nafas dulu, ya.. Lalu jalan pelan-pelan..”

Saya menurut saja. Dia lalu menemani saya berjalan, dan mengantre transjak bersama. Ketika bus transjak datang, dia pun tidak egois mencari tempat duduk lebih dulu, melainkan mencari kursi buat saya. “Ayo mbak, duduk. Orang hamil enggak boleh maksain diri capek-capek..” ujarnya.

Akhirnya saya tersenyum. Ya Allah, itu ibuk siapa sih? Orang mana? Kerja di mana? Mau ke mana?  Saya bahkan enggak kenal dan enggak tau. Tapi rasanya saya terharu dan bahagiaaaa banget diperlakukan seperti itu. Gila, ya. Kadang orang yang enggak kita kenal, yang enggak siapa-siapa kita, bisa sebegitu baiknya pada kita. Bisa segitu pedulinya dan tanggap membantu kita.

Walau enggak sempat kenalan dengan si ibu berkerudung biru, saya ingin berdoa agar Allah memberinya pahala yang melimpah. Bantuannya mungkin sederhana, tapi sungguh, bikin saya tersenyum dan yakin orang tulus itu ada.

No comments:

Post a Comment