Tuesday, March 28, 2017

Pengalaman Breastfeeding: dari ASI Melimpah, Seret, dan Akhirnya Mendonorkan Susu



selalu bawa ginian ke manapun
Sebelum melahirkan Bimo, saya enggak pernah membayangkan suatu ketika akan mendonorkan ASI. Soalnya, saya belum yakin ASI saya akan melimpah. Kedua, kadang saya bekerja di kantor, belum tentu juga stok ASI perah (ASIP) buat Bimo mencukupi. Tapi ternyata, saya punya kesempatan buat bantu ibu dan bayi lainnya. Sampai tulisan ini saya buat, Bimo sudah punya 7 saudara sepersusuan. Alhamdulillah.. 

Banyak yang menganggap saya bisa mendonorkan ASI karena susu saya melimpah ruah. Tidak, lho. Dibanding ibu menyusui (busui) lain, saya mah remahan peyek doang.

Memang ASI saya sudah keluar sejak hamil 7 bulan. Saat melahirkan Bimo pun, inisiasi menyusui dini berlangsung lancar karena ASI saya sudah keluar dan Bimonya juga cepat nemu puting susu. Tapi setelah itu, ASI saya sempat merosot drastis. Bahkan pernah mandek :(((

Selain karena jarang memompa, pada 3 bulan pertama pascamelahirkan saya juga kadang stres. Ini karena saya di Semarang, sementara suami di Jakarta. LDR-an itu berat, saudara.. Plus kami sedang mengurus renovasi rumah. Duh itu ASI sempat kerontang banget, lah.. Udah kangen gas pol pada suami, duit pun habis banget buat renovasi, sementara saya juga butuh ngemall buat refreshing. Bawaannya ngarep banget tiba-tiba ada orang yang baik hati ngasih semen atau batako gratis gitu, wkwkwk..

Udah gitu, memerah ASI itu kayak lingkaran setan pas jumlahnya dikit. Kalau saya stres, ASI bisa berkurang banget. Lihat ASI dikit, saya pun tambah stres dan sedih. Kalau udah sedih, makin sedikit dah itu ngocornya (namanya ngicir kali ya, kalau sedikit). Bahkan pernah, ASI yang terperah hanya membasahi pantat botol pompa. Sedih banget, kayak tiba-tiba aplikasi Shopee dihapus gitu.

Untung suami sigap. Walau hanya libur 2 hari, dulu dia sempatin datang ke Semarang dan ajak saya ngemall. Biasanya kalau udah begitu, jumlah ASI perlahan naik. Tapi ya nggak signifikan.. dari yang hanya 10 ml, naik paling jadi 30 ml-an sekali pompa.

Saya akhirnya baca sejumlah tulisan soal cara mengembalikan jumlah ASI, juga cara mengoptimalkan perahan ASI, pun buat ibu yang sejak awal air susunya sedikit. Ternyata, kunci UTAMA dari memerah ASI dan breastfeeding adalah konsistensi dan kerajinan memerah. Ini karena supply ASI dipengaruhi demand. Kalau kita sering mompa atau menyusui, secara perlahan jumlah perahan susunya akan bertambah pula.

Saya pun sempat bingung di masa cuti, kapan baiknya saya memerah ASI. Kan Bimo masih menyusu langsung ke saya. Nanti kalau saya rajin memerah, Bimo mimik apa, dong? Dari baca-baca, akhirnya saya mengambil kesimpulan untuk memerah susu setelah Bimo kelar nenen. Ada kalanya juga dia bobok agak lama, lebih dari 2 jam, nah itu saya pakai juga buat memerah.

Perlahan, ASI saya kembali lumayan jumlahnya. Memang enggak sederas dulu (dulu mah sampai kayak air muncrat), tapi ya lumayan lah udah lebih dari 100 ml sekali pumping. Freezer di kulkas mami saya di Semarang juga perlahan penuh. Ya Allah itu hepi banget rasanya.. kayak merasa dapat sesuatu. *errr menjelaskan, Pit.

PR berikutnya, kalau ASI sudah mulai ada, stoknya ditaruh mana? Freezer kulkas hanya muat 35 kemasan botol dan plastik, sementara ASI saya stoknya tambah. Konsul dengan bojo, kami pun memutuskan beli freezer merek Aqua (Sanyo) di Lazada. Harganya Rp 2,125 juta. Hitungannya sih lebih murah beli ya, dibanding sewa Rp 100-150 ribu per bulan. Kan nanti bisa dipakai juga untuk adiknya Bimo (wejiaaaan wes ngomongke anak kedua.. Gak inget perih perih luka cesar, Buk? Ckckck -____- ). Kalau udah engga dipakai juga, bisa dijual kan.. Hahahahaha.. Medhit tenan.

Ternyata punya freezer itu bikin saya tambah semangat mompa, haha.. Sedikit demi sedikit, freezer yang semula hanya terisi 1 rak, bisa jadi 2 rak, dan seterusya. Tapi masalah kembali datang saat renov rumah mendekati finishing. YA ROBB, ada aja itu pengeluarannya. Gilak, mau ke tukang pijet aja gue enggak ada duit karena habis buat bayar tukang.

Efeknya sudah bisa ditebak. ASI langsung terjun bebas. Sruuuuuuuuut.. dari yang semula 120 ml, jadi tinggal 20 ml. O em jeeeeh… Aku kudu piye…

Betul kalau ada yang bilang, menyusuilah dengan keras kepala. Pun memompa. Harus gigih, muka badak, dan berusaha keras, nyaris memaksakan diri. Ya kalau nanti Bimo udah bisa baca blog emaknya, dia akan tau, kalau saya sampai pernah nyaris enggak tidur 2 hari karena sedang melakukan Power Pumping. Opo iku? Baca dewe ya di Google untuk lengkapnya. Intinya ya saya mompa saban 1-2 jam sekali masing-masing 10 menit. Tujuannya apa? Untuk mengembalikan performa kelenjar susu. Haseeek..

Hasilnya sih enggak langsung terlihat macem sulap. Tapi sedikit demi sedikit. ASI saya akhirnya balik lagi, bisa bikin saya senyum lagi. Apakah sudah happy ending? Beloooom.. masih episode 8 ini, dari 800 episode *nyaingin Cinta Paulina. Kembali saya cemas, apakah stok ASI akan mencukupi saat saya kerja nanti? Sementara ada banyak ibu menyusui bilang kalau jumlah ASI mereka merosot setelah masa cutinya habis dan kembali kerja.

Sekali lagi, ya, saya harus KERAS KEPALA. Saya pun mulai terobsesi mompa, diiiiii mana aja. Di mall, di perjalanan, di musola, di kantor, di toilet rumah sakit, di toilet tempat liputan.. subuh, siang, sore, tengah malam.. duh pokoknya di mana aja dan kapan aja. Kalau udah mulai punya banyak pertimbangan kayak “Ih ini mompa di mana deh gue kalau tempatnya kayak gini…” atau “Duh.. nggak sempaaaaat…”, saya langsung “nampar” diri sendiri. (Gils masokis amat deh ah). INGAT BIMO! DIA BUTUH SUSUMU, WOI! KALAU SUSUMU DIKIT DIA GIMANA, WOI!

Terpaksa banget mompa di toilet Sere Manis di Jl Sabang di tengah liputan
Ruang Laktasi Blok M Plaza. Best Nursing Room di mall deh menurut saya.
hasil pompaan pas hepi
Sufor? Well, saya sejak hamil sudah berkomitmen “memaksakan ASI” untuk anak saya. Jadi saya harus bisa, semangat, dan yakin ASI saya keluar. Demi Bimo. Bukannya saya menganggap ibu yang kasih sufor ke anaknya itu payah lho, ya.. Enggaaaaaak.. feel free lho mau kasih anaknya apa saja. Saya enggak mau jadi polisi ASI yang nganggap remeh busui lain. Ya elah, saya juga udah beberapa kali mengalami jatuh-bangun menyusui, kalik. Dan itu pahiiiit…

Jadi ya alhamdulillah Bimo sudah melewati 6 bulan pertamanya di dunia dengan ASI eksklusif emaknya. Ya walau emaknya ini jauh dari sempurna, masih suka izin minta me time ke mall dan ninggalin Bimo, masih suka cubit-cubit Bimo dengan ganas saking gemasnya, masih enggak bisa nggendong pakai selendang (eike pakai tangan kosong, buuuuk.. pegelnya jangan ditanya.. hakhak.. apalagi anak eike mayan endut), masih suka ga ngerespon kalau dicowel Bimo saat malam.. Tapi saya sudah berusaha jadi yang terbaik buatmu, nak… Kamu percaya, kan? *awas kalau enggak.

Dan ternyata banyak juga yang merespon butuh ASI saat saya mulai posting di Instagram. Sejujurnya enggak semua saya kasih.. karena memang saya bukan pabrik yang bisa atur jumlah produksi. Jadi kalau pas stok buat donornya habis ya saya akan jujur bilang habis. Kalau pas ada, saya akan kasih kok, bahkan sayanya yang semangat hehe..

Dari 7 orang saudara sepersusuan Bimo, kasusnya beda-beda.. Yang pertama, saya dan Bimo ngasih untuk bayi yang ibunya meninggal. Kedua, kasus ibu yang ASI-nya belum keluar setelah melahirkan. Dia bilang dapat nomer saya dari dokternya. Ketiga, kasus bayik kurang gizi. Si anak enggak terlalu cocok atau gimana gitu dengan ASI ibunya, trus pakai sufor juga enggak cocok. Jadi berat badannya belum normal sampai usia 6 bulan. Keempat, buat ibuk yang ASI-nya lagi merosot kayak saya. Ini temennya si bojo sih, jadi saya mah karena enggak tega ya udah kasih aja. 

Nah yang kelima dan keenam juga karena ASI lagi anjlok. Ada yang menurun karena stres lihat anaknya dioperasi hernia, ada yang karena sulit pumping di ruang kerja. Terakhir malam minggu lalu, saya juga donor ke bayi yang lagi dirawat karena infeksi paru-paru. Duh maaaakk sedih banget saya lihat fotonya. Tanpa pikir panjang, saya pun ngasih sebagian rezeki Bimo ke dia.. Bismillah semoga ASI saya berkah buatnya..

Sekarang Bimo baru 6,5 bulan. Masih panjang jalannya untuk ASI selama 2 tahun. Tapi saya yakin saya bisa. Saya yakin bisa karena saya mau Bimo dapat ASI. Dan untuk itu, saya akan rajin mompa, kapan aja dan dalam kondisi apa pun. Kalau kita betul-betul mau, semesta akan membantu, toh? 

No comments:

Post a Comment