Saturday, June 18, 2011

How to Date a Journalist

Saya dan teman2 liputan Kejaksaan Agung

Entah kenapa, banyak banget yang bilang kalau wartawan biasanya akan berjodoh dengan wartawan juga. Hehehe.. Kalau saya sih mengiranya karena kami wartawan punya jam kerja yang sedikit unik dan kurang umum. Jadi ya memang bisanya kencan sm yang wartawan juga, heheh..

Yah emang ribet sih kalo mo deket sama wartawan.. Soalnya harus terbiasa dengan sejumlah excuse (yang kadang cuma alesan basi) di bawah ini.. 

1) Deket sama narsum cuma sebatas pekerjaan, kok..
Tentu tahu sendiri kalau wartawan itu tiap hari kerjaannya merayu narasumber. Dalam arti, wartawan harus menciptakan kedekatan pribadi dengan si narsum. Nah kedekatan ini yang saya tahu, sering jadi pemicu pacar wartawan cemburu. Soalnya nggak jarang, wartawan mesra-mesraan gitu dengan narsum. Padahal sebenarnya itu cuma cara wartawan untuk menjaga hubungan baik dengan sumbernya kok.. So, jangan mudah marah kalau di tengah kalian kencan, pacar kamu yang wartawan tiba-tiba sibuk sms-an dengan narsumnya. Tenang guys, itu cuma bagian dari pekerjaan :)

2) Maaf belum sempat balas SMS.. Saya Lagi Ribet..
Fyi, ada kalanya kami sangat sibuk liputan. Saking sibuknya, bahkan sampai balas sms pun nggak sempat. Jangankan balas sms. Angkat telpon redaktur aja nggak bisa, hehe.. Kenapa? Jadi begini. Bayangkan saja kamu adalah wartawan. Ada nih, narasumber lewat. Langsung dong, kamu samperin si narsum dan wawancara dia. Dan yang namanya wawancara itu pastinya nggak bisa disambi sms-an apalagi angkat telp. Kalau nggak ngerekam, tangan pasti digunakan untuk ketik cepet omongan narsum di hape.

Nah, kelar wawancara, kami harus cepet-cepet ketik berita. Sejak ada detik.com, wartawan makin terprovokasi untuk ngetik cepet. Kalau nggak, bisa dijamin redaktur di kantor akan telpon kamu terus dan nanyain kenapa di detik.com ada berita itu, sedangkan kamu belum kirim beritanya, hehe.. Belum kelar ngetik nih, kadang ada lagi narsum yang lewat, dan kamu pun harus doorstop dia lagi.. Sekarang udah tahu kan, kenapa pacar kamu yang wartawan suka tekat bales sms? :)

3) Deadline nih.. Ketemu malam ga papa ya..
Jelas lah ya, kalau yang ini. Soalnya hampir pasti, wartawan itu baru kelar kirim tulisan ke redaktur selepas isya alias di atas jam 19.00. Bahkan kadang, kami baru bisa keluar jam 22.00. Kayak kemarin malam, saat saya baru bisa doorstop Jaksa Agung Basrief Arief sekitar pukul 21.00. Bisa bayangkan jam berapa kamu baru bisa ketemuan sama pacar kamu yang wartawan, kalau setiap hari dia baru pulang jam segitu, hehe.. Beda banget kan, kalau kamu pacaran dengan orang kantoran atau PNS yang mungkin sudah bisa ditemui selepas maghrib atau bahkan jam 17.00. Kalau memang kamu siap untuk selalu ketemuan di jam kalong, ya bagus! Hehehe.. 

4) Weekend ga libur.. Rabu aja ketemunya gimana?
Nah ini dia yang bikin pacarnya wartawan suka kesel. Gimana nggak kesel kalau si wartawan sering nggak bisa diajak jalan pas weekend? Yah asal tahu aja, profesi ini memang spesial banget. Saking spesialnya, hari liburnya suka nggak sama dengan yang lain. Hehehe..

Di saat orang lain lebaran di kampung, wartawan harus shalat Id bareng narsumnya, dan silaturahmi ke rumahnya.. Atau saat weekend di mana orang umumnya pada libur, si wartawan justru kudu cari berita. Dan sialnya, Rabu atau Kamis saat yang lain kerja, si wartawan justru kebagian jatah libur. Nasiiiib.. Yah kalo tahan pacaran lewat hape n YM sih ga apa2.. Tapi kalau kamu tipe yang kalau pacaran harus ketemu, mending pikir ulang deh..

5) Narsum minta ketemu.. Kita jalannya lain kali aja ya?
Ingatlah jargon Tempo, "Untuk Publik, Untuk Republik". Wuidiiih sepertinya mulia banget ya pekerja media massa tu? Hahahah.. Saya suka ga enak hati sendiri tiap ingat jargon kantor saya itu. Tapi bener lho. Yang namanya liputan itu kadang bikin seseorang kehilangan kehidupan sosialnya. Misalnya nih, kamu dan pacar sudah janjian ketemu di Kafe X jam 18.00. Tapi si pacar yang wartawan tiba-tiba aja ngabarin kalau dia nggak bisa datang karena liputannya baru kelar jam 21.00. Wheew, mungkin sekali-dua kali hal itu bisa ditolerir. Tapi saya sangsi akan ada yang ikhlas kalau kejadian seperti itu terus-menerus terulang, hehehe.. 

6) Kayaknya orang tua kamu ga suka sama saya..
Ini yang bikin wartawan sering nggak pede kalau diajak pacarnya main ke rumah. Nggak tahu kenapa, saya masih merasa banyak orang tua yang tak ikhlas jika anaknya kawin dengan wartawan. Camer biasanya memandang sinis wartawan cowo karena dianggap bergaji kecil, dan gaya hidupnya sedikit bebas. Sedangkan wartawan cewek biasanya nggak disukai camer karena dianggap nggak bakal bisa ngurus keluarga, karena sering pulang malam.

Itu cuma sebagian kecil yang saya tangkap dari pengalaman teman-teman di sekitar. Masih juga ingin nggebet wartawan? Hehe

7 comments:

  1. hiaa.. mbak, pacar saya juga wartawan, dan bener bgt kena kondisi kaya giniann! hadeeh..
    pacarannya malem, liburnya selasa~ ckckck

    ReplyDelete
  2. Hahahaha.. Iya emang gitu, Mut. Asal betah aja pacaran tiap Selasa mah ga masalah.. Betah ga?

    ReplyDelete
  3. langsung "mak jleb", he3.. moga aja pacar saya tetep betah stelah baca enam poin di atas, :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe.. pacarnya wartawan ya mbak? yang penting sabar aja siiiih.. wkwkwk

      Delete
  4. Kencan setahun cuma 3x, telponan sebelum subuh, cuma bales 4 dr 10 sms. Sudah kebal! Malah sekarang kaget klo doi ada waktu. hehehe
    engaged to a journalist is a really great sometimes, kepercayaannya tinggi, nggak akan cemburu klo kita akrab sm banyak lawan jenis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, bener banget itu! Mesti kebal luar-dalam deh. Waktu pacaran itu bisa jadi hal mewah banget saking "1x24-jamnya" kerja wartawan mbak.. hehe

      Delete
  5. Wakakakaka....aku lali jamane pacaran, padahal aku jare yo wis wartawan.... tapi meski sudah menikah ada beberapa hal yang masih relevan, salah satunya kerja di hari Minggu untuk edisi Senin hehehehe.....padahal istri pas libur tu Minggu...

    ReplyDelete