Sunday, July 3, 2011

Menulis Tapi Pulpennya Dipegangin

Saya, Dea 'Kontan', Novi 'Suara Pembaruan', Sabrina 'Kompas.com', dan Wita 'Jurnal Nasional' lagi telpon narsum bareng

“Anda dari mana?”
“Dari Koran Tempo, Pak.”
“Nanti tulisnya yang bagus-bagus saja, ya.”


Saya suka bingung kalau ada narasumber yang ngomong begini. Yang ada di pikiran saya ada dua. Satu, dia nggak ngerti kalau wartawan itu nggak mungkin nulis yang “bagus-bagus saja”. Atau mungkin, dia tahu, tapi dia mengira saya bisa disuapnya dengan rayuan. Padahal, disuap Mercy aja saya nggak mau (maunya Mercy yang disopirin Park Shi Hoo).

Kadang kalo arogansi saya muncul, saya suka ngedumel sendiri. “Eh, gue nggak bisa lo rayu. Mau lo seganteng Kim Bum gue juga tetep ogah bikin berita yang isinya baik-baikin lo doang. Lagian bisa dipecat sama Tempo gue, kalo misal nurutin lo..” Mungkin si narsum kalo bisa baca pikiran saya, langsung jawab, “Tempo? Tempo tempo terbit, tempo-tempo enggak?” (udah ratusan kali saya digituin narasumber, soalnya.. hiks)

Saya tahu mungkin kesannya saya sombong. Tapi itulah yang membuat saya sayang dan bangga sama koran saya ini. Mungkin bener kalo yang namanya cinta itu membabibuta. Namanya babi, kalo jalan kan emang ga bener. Udah gitu buta lagi. Jadi emang nggak liat kanan-kiri. Saya mungkin seperti itu. Terlanjur sayang pada Tempo sampai akhirnya jadi agak naif karena monoloyalitas. Hahaha

Yang bikin saya bangga sama Tempo, ehm, koran saya ini sangat kritis sama sesuatu. Dan bahkan mungkin terlalu kritis. Bahkan mengarah pada su’uzon. Hahaha.. yah mungkin itu saking pengennya Tempo independen. Halah.

Saya sering lho, diledekin sama wartawan lain. Dibilang koran jahat lah, koran pedes lah, dan tentu saja koran yang hobinya suuzon. Saya sih senyum-senyum aja dibilang gitu. Saya simpulin sendiri aja kalo istilah temen-temen itu sebenernya sanjungan buat koran saya. Wekekeke.. Lhah daripada pusing?

Coba aja bandingin sama media lain. Di Media Indonesia misalnya. Kamu bakal dipaksa nguber-nguber berita soal Awang Faroek, si Gubernur Kaltim yang dituduh korupsi. Lho kok? Iya. Soalnya si Awang ini korupsinya kerjasama dengan salah satu perusahaan Bakrie Groupnya Ical. Hehe.. jadi saya sih senyum-senyum aja kalau Mahel, temen saya yang dari MI, begitu bernafsunya tanya ke Jaksa Agung Darmono soal penanganan perkara Awang.

Kasihan Mahel. Padahal dia sebenernya pengen nulis dari angle lain, tapi nggak bisa. Kenapa? Ya karena dia harus nulis on the track yang diinginkan bos besarnya. Kalau saya jadi Mahel, saya mungkin udah bingung tiap bikin berita. Itu kayak kamu nulis, tapi pulpennya dikendaliin orang lain. Gerah!

Atau Wita, sahabat saya dari Jurnal Nasional. Nih anak, kalau ada sidang kasus mafia hukumnya Gayus, pasti jadi girang abis. Semuaaaa keterangan saksi dicatet. Saya nggak lupa kalimat dia waktu itu. “Kantorku nih, uuuh, kalo sama berita yang ngejelek-jelekin polisi, seneng banget. Pasti jadi HL!” Wkwkwk

Atau wartawan Seputar Indonesia, RCTI, dan okezone yang nggak pernah bikin berita kasus korupsi Sisminbakum. Ya iyalah, sekalinya kamu berani bikin soal itu, malemnya kamu bakal disodorin surat resign. Hehehe.. mmm.. atau mungkin wartawan vivanews, yang nggak pernah nulis soal mafia pajak Bakrie Group? :p

Yah, mungkin emang masing-masing orang punya pilihan jalan sendiri-sendiri saat memutuskan bekerja untuk suatu media. Mungkin dia beneran pengen jadi wartawan, jadi wartawan karena belum nemu pekerjaan lain, atau sebenernya pengen jadi wartawan dan sudah jadi wartawan, tapi dia bekerja di media yang tidak bebas..

No comments:

Post a Comment