Friday, August 5, 2011

When Etha Meet Wahyu


Sekali lagi terbukti.. Cara Tuhan berbicara pada kita melalui orang lain kadang memang ajaib.. Hehehe.. Kali ini saya merasakannya saat mengobrol dengan Mbak Etha (nama samaran), kakak kelas saya saat kuliah di Komunikasi Undip.

Entah apa yang membuat kami mengalihkan pembicaraan yang semula "serius" ke arah hal-hal melodramatik macam cinta. Hehe.. Intinya banyak hal yang saya dapat dari dia macam ini. So, obrolan mengalir seperti wawancara di bawah ini:

Saya: Mbak Etha gimana ceritanya bisa nikah sama Mas Wahyu? Bukannya dulu kalian sobatan? Mbak Etha kan pacarannya sama Mas Adit waktu itu..
Etha: Iya, Ma (Isma). Aku juga nggak nyangka bisa sama dia. Tahu nggak sih, sebelum nikah tuh aku sama sekali nggak suka sama dia apalagi cinta. Ya sebagai sahabat aku nyaman aja kalau sama dia. Dia udah biasa dengerin curhatanku, makan bareng sama aku, nganter aku pulang..

Saya: Trus pacarmu kamu tinggal gitu aja Mbak? Wkwkwk..
Etha: Mungkin emang nggak jodoh kali ya.. Adit tu awalnya sempurna banget di mataku. Calon dokter, ganteng, baik lagi.. Aku bahagia banget sama dia. Tapi aku kok merasa, tiap di dekatnya, aku pengen selalu tampil sempurna..

Saya: Lhah emangnya kenapa kalau kamu berusaha jadi yang lebih baik di matanya? Bukannya bagus?
Etha: Aku pikir, capek juga kalau seumur hidup aku harus berusaha tampil perfect demi dia. Aku pengen, aku hidup sama orang yang membuat aku nyaman, yang menerima aku apa adanya. Aku pengen, aku bisa ngabisin waktu sama orang tanpa aku takut kelihatan jelek di matanya.

Saya: Emangnya nyaman Mbak, nikah sama sahabat sendiri? Kalian sahabatan udah 4 tahunan lho.. wkwkwk
Etha: Makanya aku bilang, aku itu sebenarnya nggak suka sama dia. Tapi dia bisa membuat aku nyaman dan yakin kalau aku nggak menyesal nikah sama dia. Hehehe..

Saya: Mas Wahyu gimana ceritanya nembak Mbak Etha?
Etha: Setelah aku putus, dia mulai deketin aku. Dia tanya, apa dia bisa sama-sama terus sama aku. Ya aku sadar arahnya ke mana. Kamu tahu, saat itu aku lagi berusaha ikhlas. Aku udah pasrah banget sama Allah soal jodoh. Aku hanya percaya, yang dipilihkan Allah adalah yang terbaik.

Saya: Jadi Mbak Etha langsung terima Mas Wahyu gitu aja?
Etha: Nggak lah.. hehe.. aku tantangin aja dia. Berani nggak ke Gresik, nemuin orang tua dan kakakku. “Nembung” langsung kalau dia serius sama aku. Aku bilang, kalau Abah setuju, aku mau. Aku nggak nyangka dia berani ke Gresik, hahahaha.. Padahal sendirian lho, nggak aku temenin.. Di sana dia cuma ketemu abahku sebentar. Trus dia ke Sidoarjo, nemuin kakakku. Dan aku nggak nyangka, abah sama kakakku nggak nolak dia. Abah memang cuma bilang “Karepmu.”. Tapi buatku, jawaban Abah itu berarti iya. Karena selama ini Abah selalu terus terang kalau nolak pacarku, hehehe..

Saya: Setelah itu Mbak langsung mau sama Mas Wahyu?
Etha: Nggak sih.. Jalanin dulu aja. Soalnya kebetulan ada aja godaannya. Mantanku tiba-tiba ngajak balik, mantanku yang lain tiba-tiba muncul, dan kebetulan Wahyu itu bukan tipeku.. Aku sebenernya suka yang agak bad boy. Sementara kamu kan tahu, Wahyu itu lurus banget orangnya. Tapi aku sekali lagi mikir, kalau aku sangat nyaman sama dia. Dan lagian dia oke juga sebenernya. Agamanya bagus, NU, pinter, pekerja keras, dan keluargaku juga cocok sama dia. Pas masih sobatan dulu aku lihat dia biasa aja. Tapi sekarang kelihatan ganteng, hahaha..

Saya: Aku nggak habis pikir Mbak.. Kalian temenan lama, udah tahu jelek-jeleknya, tapi tiba-tiba mutusin merit..
Etha: Aku kasih tahu, Ma. Kalau kamu udah nemu orang yang tepat, waktu bukan jadi ukurannya. Kamu tiba-tiba aja merasa mantep sama dia, dan semuanya mendadak dimudahkan sama Allah. Aku juga nggak tahu, kenapa merasa yakin menikah sama dia, padahal kami baru ‘jadian’ tiga bulan? Dan kamu tahu nggak, habis Lebaran itu ya, keluarganya Wahyu kan niat main ke rumahku untuk kenalan. Eh nggak tahunya kami sekalian lamaran. Hehehe.. Tapi setelah menikah aku merasa sangat bahagia. Masalah emang ada, kecil-kecil gitu. Tapi itu nggak ada apa-apanya dibanding kebahagiaan yang aku dapat. Emang bener Ma, mending nikah sama orang yang sayang sama kamu daripada orang yang kamu sayangi..

Saya: Mbak Etha istikharoh dulu nggak, sebelum nerima lamarannya Mas Wahyu?
Etha: Nggak, hehe.. dulu pas sama Adit aku istikharoh. Tapi hatiku udah ditutup sama pikiran “halah, dia pasti jodohku”. Jadinya aku nggak tahu apa jawaban Allah sebenarnya. Makanya pas sama Wahyu ini, aku lillahi ta’ala. Pasrah banget sama Allah..

Saya: Aku masih takut Mbak, untuk ngambil keputusan berisiko kayak Mbak Etha.. aku takut semua akan hilang setelah aku nikah..
Etha: Nggak, Ma. Kamu percaya deh sama aku. Pasrahin semua sama Allah. Yakinlah kalau Dia akan memilihkanmu orang yang terbaik buat kamu. Dan kalau dia memang orang yang tepat, pernikahan itu akan seperti surga buat kalian berdua :)

Friendship
turn into love

No comments:

Post a Comment