Friday, May 25, 2012

Intermezzo #3

Putih hijau,
kelopak jatuh di pundakmu
lalu tersapu,
waktu kau merekam nafas yang memenuhi rongga malam itu

Jemari-jemarimu beradu
Seperti ranting yang menyulam pohon kamboja layu
Tak ada tatap mata,
Apalagi kecupan

Cuma gerigi kukumu yang mengintip dari sela tatapan bulan,
dan aku menunggu

Tak ada erang kata,
Apalagi pelukan.
Cuma selembar kertas kosong,
dan aku menunggu

No comments:

Post a Comment