Wednesday, May 7, 2014

Menolak Receh

Saya kemarin adu mulut dengan kenek metromini 62 jurusan Manggarai - Pasar Minggu. Penyebabnya dia menolak duit receh Rp 3 ribu yang terdiri atas 5 koin Rp 500, 2 koin Rp 200, dan sebuah Rp 100. Saya membayar receh karena kebetulan tidak ada uang kertas dengan nominal kecil.

Si kenek: Nggak mau gue!
Saya: Duitnya tadi Rp 3 ribu kok Pak (saya mengira dia marah karena duit saya kurang)..
Kenek: Gue nggak mau receh! Kasih gue duit kertas!
Saya: Saya adanya itu, Pak.
Kenek: Lo nggak punya duit ya!
Saya: Ada, tapi 100 ribuan. Maaf kebetulan adanya receh itu. Maaf, Pak.
Kenek: Pak, Pak.. Emangnya gue bapak lo!
Saya: *mulai emosi* siniin duitnya Pak! Saya turun aja daripada bapak marah2 mulu! Ati-ati Pak sombong begitu! (Dalam hati: cih! Najis banget naik metromininya orang belagu!)

Hmm, saya mungkin mestinya nukar uang dulu. Di mana, kek. Tapi saya benar-benar lupa. Dan saya lalu dihadapkan pada si kenek metromini nan belagu dan congkak yang meremehkan duit receh. Entah karena harga dirinya terlalu tinggi, atau dia alergi logam.

Sambil jalan kaki saya pun ngeri membayangkan ada berapa banyak rezeki yang dia tepis hanya karena kesombongannya. Orang seperti itu membuat saya terus ingat, bahwa menjadi orang tinggi hati itu mengerikan. Dan yah, lebih mengerikan lagi kalau sikap tinggi itu sampai menyakiti orang lain. Naudzubillahi min dzalik, ya Allah.. *sambil rapiin uang receh*

Lagipula apa salahnya duit receh sih, ya? Saya sejak kecil diajari bapak-ibu untuk enggak meremehkan receh. Kalau ada sisa di kantong celana, ditabunglah, atau kasih ke peminta-minta. Ada teman dulu yang bilang, tanpa receh Rp 100, susu ultra seharga Rp 3600 enggak bisa kita beli jika di dompet hanya ada Rp 3500.

Jadi intinya? Enggak usah beli susu ultra dulu. Beli teh kotak aja. #krik


2 comments:

  1. Betul tuh mbak, duit meskipun receh tetap duit juga namanya. Masih mending di Makassar kalau gitu mbak soalnya recehannya masih keterima kok sama supirnya.

    Kunjungan perdana di blog ini, salam kenal mbak. Kalau berkenan, mampir di blog saya juga yah mbak :)

    ReplyDelete
  2. aku ngumpulin receh Rp 100 dan Rp 200. lalu aku selotip tiap sepuluh keping; pernah ngalamin serupa di P20; kondekturnya lebih nerima uang kertas sebuluk apapun; recehan kasih ke indomaret aja yg sering ngasih permen karena dibilang ga ada receh.

    ReplyDelete