Thursday, November 12, 2015

#NikahAsyik Part 1: Sindrom Bekas Lajang

“Gimana? ENAK?”

Itu pertanyaan banyak orang ketika saya ngantor pascacuti menikah selama sepekan. Ah namanya juga saya, pastilah saya jawab se-elegan (baca: sengawur) mungkin. “Dahsyat, bro!” atau “Mas kenapa deh, dari tadi ngamatin cara jalan saya?”, sambil sok-sok ngerapetin kaki gitu, gue, biar keren.

(tiap ditanya begitu saya bawaannya kepikiran, si penanya sampai ngebayangin saya dan suami having sex gitu nggak, sih? Soalnya kalau ada orang nikah, sebagai makhluk visual saya emoh nanya urusan ranjangnya sedahsyat apa. Males aja gitu ngebayangin temen sendiri. Hahaha)

Ini dua pekan berselang setelah saya resmi menjadi nyonyah. Apa rasanya? Semacam makan martabak nutella mungkin. Enak banget, hepi banget, tapi ya kayak makan martabak. Yo ngono iku, lah (you know what i mean, haha).

Setelah menikah, saya dan suami tak terlalu repot beradaptasi sebagai tim. Ini karena kami sudah latihan selama lebih dari setahun, sehingga ketika pada akhirya menikah, ya yang berubah urusan seks saja. Selebihnya? Sama.

Sama itu artinya, bangun tidur saya menyiapkannya kopi dan sarapan, mengobrol sinting geje dengannya, lalu saya cuci baju dan dia cuci piring, berangkat kerja, whatsapp-an konyol ala2 remaja (saya sampai mengganti namanya di hape jadi “suami” gitu biar saya ngeh sedikit kalau saya ini udah kawin), dll.

Bedanya yaa, sekarang apa-apa harus laporan, juga mikir apapun berdua. Enggak ada ceritanya lagi saya ngilang kelayapan nongki-nongki bareng gengs tanpa lapor doi. Atau tetiba enggak balik karena pengin bobok di rumah temen. Atau ngabisin martabak telur sendiri (ih sebel). Karena yah, sekarang saya udah jadi bininya si kakak.

Kami juga mesti lebih dewasa tentu. Ketika teman-teman yang lain asik-asik aja belanja ini itu, kami mesti mulai menyiapkan tabungan buat anak. Ketika teman lain beli tiket untuk ngebolang, kami mesti memprioritaskan urusan kredit rumah. Ah ya begitulah.

Tapi yang jelas, hal-hal yang terjadi beberapa pekan ini sungguh menyenangkan. Ya iyalah bok, udah halal. Hahahaha.. Karena saya sih percaya, hal sememusingkan apapun, kalau diselesaikan bersama, dengan hepi ditambah usaha dan doa, akan asyik ngejalaninnya. Apalagi sama kamu, kak.. uwuwuwuwuu *uwel2 suami* (((( suami ))))

Jadi, apakah nikah itu enak? Enak banget, keleus..


1 comment:

  1. Seru bingiiittts siih kakak vitri cerita2nya. Maafkeun tidak hadir di pernikahannya kemarin yaaa Vit. THayuk atuh diterusin #NIkahasyik nya buat referensi gw hahahaaa....

    ReplyDelete