Tuesday, December 29, 2015

Keseleo

Saya mendadak bikin ini, setelah jalan kaki balik dari Alfamidi, dengan kaki kiri agak pincang karena habis keseleo. Bukan pamer kemampuan berjalan ndoyong. Tapi karena saya merasa keseleo ini adalah alarm tubuh buat saya beristirahat. Ya, karena memang selama beberapa minggu terakhir saya terlampau sombong buat melakukan banyak hal di luar kemampuan si tubuh. Kalau kita bisa komplen ke bos ketika dikasih tugas terlalu banyak, masa tubuh enggak boleh protes?


Bahagia, sakit, jatuh, nelangsa, itu ada sebab dan akibatnya. Saya percaya itu. Bisa jadi saya bahagia karena tak sadar pernah membahagiakan orang lain. Bisa jadi saya sakit, karena tubuh maupun Tuhan sedang memperingatkan saya untuk santai sedikit. Bisa jadi saya nelangsa karena saya pernah menyakiti orang lain. Mungkin saja saya salah mengambil kesimpulan begitu, tapi ya biarin saja lah.  

Mamak Maria, penenun di kampung Airnona, Kupang, minggu lalu, tiba-tiba bilang ke saya dalam obrolan sore yang absurd (gimana enggak absurd kalau kami ngomongin jihad, Al Quran, Al Kitab, padahal sedetik sebelumnya ngomongin motif tenun ikat). Dia bilang, sakit dan luka yang kita dapat sebagai manusia adalah cara Tuhan untuk memperingatkan kita untuk selalu rendah hati. Tidak menyakiti sesama, dan selalu memperbaiki kesalahan.

Bahwa sehebat-hebatnya kita, mimpi kita, pikiran kita, akan kacau jika tubuh kita sedang sakit. Bahwa sakit fisik dan hati adalah cara alam mencuci dosa kita. Bahwa bila alam tidak “menyakiti” kita sekarang, mungkin kita akan mendapat balasannya di akhirat. Saya bisa saja mendebat semua pemikiran Mamak Maria, tapi saya memilih percaya saja. Toh manfaat untuk mempercayai kata beliau lebih besar dibanding mudharatnya.

Ingat omongan si mamak, saya jadi mikir lagi apa yang udah saya perbuat sampai si kaki akhirnya mogok berfungsi normal. Mungkin saya udah salah sama orang, mungkin juga saya memang kecapekan. Gimana enggak capek kalau saya akhir-akhir ini kayak orang bener aja kegiatannya. Ya kerja, liputan ke luar Jawa dua kali dalam dua bulan (hepi berat sih bok kalau ini haha!), jualan lipen, ng-inem (nyuci baju, masak, dll yang walau senang menjalaninya tapi mayan juga ngeluarin kalorinya, wkwk), packing barang di kos untuk pindahan, angkut-angkut pindahan dan nata barang, plus bolak-balik urus KPR.

Syukur alhamdulillah badan enggak tumbang, kepala migren tentulah kadang datang. Tapi ya itu, kemarin sore akhirnya kaki ini ngambek dan bengkak sampai sekarang. (it rhymes ya brooooh).


Ya udahlah dinikmatin saja sakitnya. Hari ini sudah izin libur buat berburu dipan kasur, tapi akhirnya cuma cari di Instagram wakakaka.. Tetep jualan lipen juga, tapi suami yang saya minta bolak-balik ke Alfamidi buat antar barang pakai Grab Express. Wis lah, bersyukur aja. Kalau enggak kayak gini mungkin saya enggak istirahat, kan? Lagian, mayan juga jadi dipijatin terus sama si bojo dua hari ini wakakakaka

Salam semangat!!!

No comments:

Post a Comment